Protes Kenaikan Roti Jadi Rp 900, 8 Demonstran Sudan Tewas dalam Bentrokan dengan Polisi

Sebanyak 8 demonstran tewas dalam bentrokan dengan polisi pada hari kedua aksi protes atas kenaikan harga roti di Sudan, Kamis (20/12/2018).

Protes Kenaikan Roti Jadi Rp 900, 8 Demonstran Sudan Tewas dalam Bentrokan dengan Polisi
dabangasudan.org
Pembuatan roti di Sudan 

TRIBUNBATAM.id - Sebanyak 8 demonstran tewas dalam bentrokan dengan polisi pada hari kedua aksi protes atas kenaikan harga roti di Sudan, Kamis (20/12/2018).

Melansir AFP, keputusan pemerintah untuk menaikkan harga roti pada pekan ini dari 1 pound (Rp 304) menjadi 3 pound (Rp 912) telah memicur protes di seluruh negeri mulai Rabu lalu.

Baca: Harga Emas Antam Naik Rp 7.000 per Gram. Lihat Tabel Harganya

Baca: BREAKINGNEWS. Rp 200 Juta Raib. Ditinggal Sholat Jumat, Mobil Kepsek SMAN 1 Batam Dibobol Maling

Baca: Geledah Ruang Menteri hingga Uang Rp 7 Miliar. Simak 7 Fakta Kasus Dugaan Suap Dana Hibah Kemenpora

Protes menyebar sampai ke ibu kota Sudan, Khartoum, di mana polisi anti-huru hara menembakkan gas air mata untuk membubarkan demonstran di dekat istana kepresidenan.

Korban tewas termasuk seorang mahasiswa yang mengikuti aksi protes di kota Al-Qadarif.

"Situasi di Al-Qadarif di luar kendali dan mahasiswa bernama Moayed Ahmad Mahmoud terbunuh," kata anggota parlemen Mubarak al-Nur.

"Pihak berwenang mohon untuk tidak menggunakan kekerasan terhadap demonstran, yang diminta untuk secara damai menggunakan hak mereka (untuk protes)," imbuhnya.

Namun, polisi di Atbara menembakkan gas air mata untuk membubarkan para demonstran hanya beberapa jam usai pihak berwenang memberlakukan jam malam di kota tersebut.

Pemberlakuan itu menyusul aksi warga yang membakar markas Partai Kongres Nasional (NCP) milik Presiden Omar al-Bashir. Pada hari kedua aksi unjuk rasa, mereka juga membakar markas NCP di dua lokasi lain.

"Mereka bahkan melempar batu ke bank-bank dan menghancurkan mobil," kata warga di Al-Qadarif, Tayep Omar Bashir.

Demonstran kemudian bergerak menuju kantor polisi untuk menyeruskan kebebasan dan kejatuhan bagi rezim pemerintahan.

Kurangnya pasokan roti telah melanda kota-kota Sudan selama tiga pekan terakhir, termasuk di ibu kota. Pada tahun lalu, harga beberapa komoditas naik lebih dari dua kali lipat di Sudan. Inflasi hampir mencapai 70 persen dan nilai tukar anjlok.

Sudan memiliki cadangan minyak yang signifikan hingga akhirnya membuat perpecahan antara utara dan selatan, di mana Sudan Selatan merdeka pada 2011.

Perpecahan itu membuat Sudan kehilangan tiga perempat dari cadangan minyaknya. (Veronika Yasinta)

Artikel ini telah tayang di Wartakotalive dengan judul 8 Tewas di Sudan, Saat Protes Kenaikan Harga Roti Jadi Rp 900

Editor: Danang Setiawan
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved