Antrean Maut Menuju Puncak Everest Telah Memakan Korban 11 Orang Musim Ini

Jumlah pendaki yang tewas oleh kebekuan Gunung Everest sudah 11 orang pada musim pendakian tahun ini akibat antrean panjang yang menyiksa di puncak.

Antrean Maut Menuju Puncak Everest Telah Memakan Korban 11 Orang Musim Ini
AFP/PROJECT POSSIBLE
Antrean di puncak Gunung Everest yang sangat berbahaya. Musim pendakian tahun ini sudah menelan kmorban 11 orang. 

TRIBUNBATAM.id, KATHMANDU - Jumlah pendaki yang tewas oleh kebekuan Gunung Everest sudah 11 orang pada musim pendakian tahun ini akibat antrean panjang yang menyiksa di puncak.

Korban Gunung everest terakhir adalah seorang pendaki asal Amerika Serikat bernama John Kulish (62), Senin (27/5/2019).

Pria yang berprofesi sebagai opengacara ini menghembuskan napas terakhirnya setelah mencapai puncak Everest di bagian Nepal pada pagi hari.

Tubuh Aktor Ahn Jae Hyun Terlihat Berubah Lebih Macho, Suami Goo Hye Sun Sukses Bikin Penggemar Syok

Setelah Video Selingkuh dalam Mobil, Aktris Cantik Jacqueline Wong di Ambang Bangkrut

Nyaris Miliki Rumah Termewah Shah Rukh Khan, Ini Alasan Salman Khan Tak Jadi Membeli Mannat

Ketika menuruni puncak, Kulish masih kuat dan mencapai South Col --titik di ketinggian 7.900 meter-- dengan aman.

Namun setelah itu, dia meninggal secara mendadak.

"Chris, yang genap berusia 62 tahun pada April lalu, mendaki dengan kelompok kecil dalam cuaca yang hampir ideal setelah kepadatan berkurang," demikian pernyataan keluarga, seperti dikutip dari CNN.

Laporan ABC News menyebutkan, Kulish merupakan anggota 7 Summit Club dalam misi pendakian gunung tertinggi di dunia.

"Dia melihat matahari terbit terakhirnya di puncak tertinggi di Bumi," kata keluarganya.

Pada hari yang sama, sebuah keluarga di Austria mengonfirmasi kematian salah satu kerabat mereka. Ernst Landgraf yang berusia 64 tahun meninggal pada Kamis lalu.

Dia tak lagi bernapas setelah menggapai mimpinya naik ke puncak Everest.

Halaman
123
Editor: Alfian Zainal
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved