Bikin Tercengang, Ternyata Inilah Nenek Moyang Pertama Indonesia

Sejak 60.000-30.000 tahun silam sebagian besar wilayah Indonesia telah dihuni manusia modern awal. Truman mengatakan, mereka mulai menghuni gua-gua

Bikin Tercengang, Ternyata  Inilah Nenek Moyang Pertama Indonesia
Feri Latief/National Geographic Indonesia
Salah satu ciri khas gambar cadas kaum Pemburu adalah munculnya imaji mamalia besar, seperti anoa di Maros, Sulawesi Selatan 

TRIBUNBATAM.id -  Truman Simanjuntak, peneliti Arkeologi Nasional mengungkapkan, Pasifik memiliki keterkaitan sejarah dan budaya dengan Indonesia.

“Pasifik memiliki keterkaitan sejarah dan budaya dengan Indonesia,” kata Truman Simanjuntak. “Kawasan itu,” lanjut Truman, “dihuni oleh manusia modern  awal sejak 60.000 tahun yang lalu.”

Truman mengungkapkannya dalam forum Festival Budaya Melanesia yang digelar di Kupang beberapa tahun silam. Ia merupakan profesor riset dari Pusat Arkeologi Nasional, yang mendapat anugerah Sarwono Awards dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia pada 2015 .

Sampo Mobil yang Banyak Busa Lebih Bagus Buat Bodi, Benar Enggak Sih? Simak Penjelesan Bos Mobil Ini

Open House Walikota Batam HM Rudi Dihadiiri Ribuan Warga

Silaturahmi AHY dan Ibas ke Beberapa Tokoh Nasional saat Lebaran Begitu Mengesankan, Ini Foto Mereka

Kita mengenal orang-orang Melanesia yang bercirikan kulit hitam dan rambut keriting. Melanesia berasal dari kata dalam bahasa Yunani, melas berarti hitam dan nesos berarti kepulauan. Sejak 60.000-30.000 tahun silam, sebagian besar wilayah Indonesia telah dihuni manusia modern awal. Truman mengatakan, mereka mulai menghuni gua-gua. “Ini merupakan gaya hidup baru yang tidak ditemui dalam peradaban sebelumnya.”

Selain menghuni gua, mereka juga memenuhi kebutuhan dasar dengan berburu dan meramu, membuat alat dari batu dan mengenal perapian. Mereka juga meninggalkan jejak lewat lukisan-lukisan gua, dan mempraktikkan penguburan bagi yang mati pada akhir Pleistosen—praktik konsepsi kepercayaan.

Santer Disebut Masuk Kabinet Jokowi, Sandiaga Uno Angkat Bicara : Politik itu Dinamis Sekali

Berkaca Kaca, Narapidana Rutan Barelang Batam Berumpa Anak-Istri, Hatiku Trenyuh Melihat Wajahnya

Erik Rumfabe, seperti remaja Papua umumnya, memiliki kebiasaan mengunyah pinang sirih.
Mahandis Y. Thamrin/National Geographic Indonesia
Erik Rumfabe, seperti remaja Papua umumnya, memiliki kebiasaan mengunyah pinang sirih.

Truman mengungkapkan bahwa selama 60.000 tahun, hingga kini, kehidupan Melanesia di Indonesia diwarnai empat faktor.

Pertama, kedatangan manusia modern awal atau homo sapiens, leluhur jauh Melanesia. Temuan di Gua Song Terus, Jawa Tengah, menunjukkan mereka telah mengenal api sejak 39.000 hingga 18.000 tahun silam. Sementara sebuah gua di Maros telah mengekalkan lukisan cadas berupa cetakan-cetakan telapak tangan yang usianya sekitar 40.000 tahun. "Karya besar yang bisa menginspirasi hingga kini,” ujarnya.

Masih di gua yang sama, para ahli arkeologi juga menemukan gambar cadas sosok babi rusa—satwa khas Sulawesi—yang diduga dibuat oleh para pendukung budaya Melanesia pada 35.000 tahun silam.

Kedua, berakhirnya zaman es sekitar 12.000 tahun yang lalu. “Kenaikan muka air laut telah menyebabkan terjadinya diaspora manusia,” ujar Truman.

Ketiga,Truman melanjutkan,  peristiwa kedatangan ras mongolid dan akulturasi budaya dan percampuran sekitar 4.300 tahun silam. “Austronesia menghuni Indonesia,” ujar Truman. “Mereka agresif, ulung dalam pelayaran, dan menduduki kawasan kepulauan. Bukti-bukti yang ada kita mendapatkan bahwa sekitar 3.500 tahun lalu mereka sudah merata di seluruh Indonesia.”

 
Halaman
12
Editor: Aminnudin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved