Setelah Para Kader Demokrat Bicara, Kini Giliran Sekjen Demokrat Buka Suara, Dia Tanggapi Tiga Hal

Para politisi partai politik besutan Susilo Bambang Yudhoyono itu di satu sisi menyerang kubu pasangan calon presiden

Setelah Para Kader Demokrat Bicara, Kini Giliran Sekjen Demokrat Buka Suara, Dia Tanggapi Tiga Hal
Super Ball/Feri Setiawan
Hinca Panjaitan 

TRIBUNBATAM.id - Manuver politik Partai Demokrat saat ini begitu masif.

Para politisi partai politik besutan Susilo Bambang Yudhoyono itu di satu sisi menyerang kubu pasangan calon presiden (Capres) nomor 02, Prabowo Subianto - Sandiaga Uno.

Di sisi lain kader-kader Demokrat juga mengklarifikasi tentang pertemuan Jokowi dengan AHy sekaligus meyakinkan kubu Capres nomor 01 Jokowi - Ma'ruf Amin soal kontribusi besar Demokrat ketika masuk pemerintahan.

Karena itu, langkah politik Partai Demokrat akhir-akhir ini kerap menjadi sorotan.

Pasalnya, meski tergabung dalam koalisi Parpol pendukung pasangan calon presiden (Capres) nomor 02, Prabowo Subianto, pasca Pilpres 2019, Partai Demokrat kini justru terlihat lebih "mesra" dengan Capres 01 Joko Widodo (Jokowi).

Hal ini setidaknya terlihat dengan adanya silaturahim Komandan Satuan Tugas Bersama (Kogasma) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dengan Jokowi dalam beberapa kesempatan.

Rencana Maju di Pilwako Batam, Ini Jasa Lukita saat masih Menjabat Kepala BP Batam

Ketua Kadin Batam Dukung Lukita Maju Pilwako Batam, Ini yang Dilakukannya

Usai Portugal Kalahkan Belanda di Final UEFA, Ronaldo Ajak Pemain Ini Gabung Juventus, Siapakah Dia

Jessica Iskandar Kesal dengan Tunangannya Richard Kyle, Ini Alasannya

 

Presiden terpilih Joko Widodo dijadwalkan akan bertemu dengan Komandan Komando Tugas Bersama Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) serta Ketua Umum Partai Amanat Nasional Zulkifli Hasan pada hari ini, Rabu (22/5/2019).
Presiden terpilih Joko Widodo dijadwalkan akan bertemu dengan Komandan Komando Tugas Bersama Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) serta Ketua Umum Partai Amanat Nasional Zulkifli Hasan pada hari ini, Rabu (22/5/2019). (Instagram @jokowi)
Belum lama ini, Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhyono (SBY) juga mengaku kecewa dengan pernyataan Prabowo yang mengungkap pilihan politik mendiang istrinya, Ani Yudhoyono. 

Terbaru, Wakil Sekjen DPP Partai Demokrat Rachland Nashidik juga mengusulkan pembubaran koalisi Parpol pendukung di Pilpres 2019.

Muncul spekulasi, manuver yang dilakukan Partai Demokrat belakangan ini karena Partai Demokrat mendapat tawaran kursi menteri dari Jokowi yang ditujukan untuk AHY.

Terkait spekulasi tawaran kursi menteri untuk AHY hingga sikap politik Partai Demokrat, Sekjen DPP Partai Demokrat, Hinca Pandjaitan memberikan penjelasan. 

Sekertaris Jenderal Partai Demokrat Hinca Panjaitan saat memberikan keterangan pers mengenai Andi Arief yang terlibat hoaks terkait dugaan adanya tujuh kontainer berisi surat suara pemilihan umum presiden yang sudah tercoblos untuk nomor 01 di Kediaman SBY, Mega Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (4/1/2018). Menurutnya Partai Demokrat akan memberikan bantuan hukum atas kasus yang tengah dijalani Andi Arief. (Tribunnews/Jeprima)
Sekertaris Jenderal Partai Demokrat Hinca Panjaitan saat memberikan keterangan pers mengenai Andi Arief yang terlibat hoaks terkait dugaan adanya tujuh kontainer berisi surat suara pemilihan umum presiden yang sudah tercoblos untuk nomor 01 di Kediaman SBY, Mega Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (4/1/2018). Menurutnya Partai Demokrat akan memberikan bantuan hukum atas kasus yang tengah dijalani Andi Arief. (Tribunnews/Jeprima) (Tribunnews/JEPRIMA)

Penjelasan itu disampaikan Hinca saat menjadi narasumber dalam tayangan Apa Kabar Indonesia Pagi di TVOne. 

Halaman
123
Editor: Thom Limahekin
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved