Sebelas Anak SMP Ikut Aksi Unjuk Rasa di Gedung MK, Polisi Langsung Cegah Mereka

Massa aksi unjuk rasa di Gedung Mahkamah Konstitusi (MK) pada Kamis (27/6/2019) tidak hanya merupakan orang dewasa.

Sebelas Anak SMP Ikut Aksi Unjuk Rasa di Gedung MK, Polisi Langsung Cegah Mereka
TribunJakarta.com/Dionisius Arya Bima Suci
Kondisi di depan Gedung Mahkamah Konstitusi, Jalan Medan Merdeka Barat, Gambir, Jakarta Pusat, Kamis (27/6/2019). 

TRIBUNBATAM.id -  Massa aksi unjuk rasa di Gedung Mahkamah Konstitusi (MK) pada Kamis (27/6/2019) tidak hanya merupakan orang dewasa tetapi anak-anak berusia sekolah.

Bahkan massa aksi unjuk rasa itu juga terdiri dari anak-anak berusia sekolah.

Ada 11 anak-anak berusia sekolah dicegah oleh Jajaran Polres Metro Tangerang untuk pergi ke Jakarta.

Kesebelas anak tersebut diketahui hendak bertolak ke Gedung MK mengikuti aksi di depan gedung MK jelang sidang putusan sengketa Pilpres 2019.

"Betul, mereka ada 11 anak di bawah umur semua yang berangkat," kata Kapolres Metro Tangerang Kota, Kombes Pol Abdul Karim kepada TribunJakarta.com, Kamis (27/6/2019).

Diketahui kesebelas anak tersebut berasal dari Tangerang dan semuanya masih mengemban ilmu di Sekolah Dasar Pertama (SMP) dan Pondok Pesantren.

Menurut Karim, aksi belasan anak tersebut ketahuan dan diamankan polisi di awasan niaga terpadu, Jalan Daan Mogot, Kelurahan Porisjaya, Kecamatan Batuceper Kota Tangerang sekira pukul 17.30 WIB kemarin, (26/6/2019).

Pada saat itu, Karim melanjutkan, polisi memang sedang melakukan penyekatan terhadap massa yang akan bertolak ikut aksi di depan gedung MK.
 

"Dalam penyekatan tersebut dilakukan penyetopan terhadap kendaraan truk yang menuju arah Jakarta, didalamnya terdapat beberapa orang kemudian dilakukan pengecekan terhadap orang tersebut. Menurut pengakuan, meraka akan menuju Jakarta menghadiri acara halal bihalal di MK Jakarta" jelas Karim.

Menurut Karim, kesebelas anak tersebut pergi ke MK dengan membawa nama PPH (Para Pencinta Habib) yang bermarkas di Jalan Perum Taman Aster, Kelurahan Cibodasari, Kota Tangerang.

Kepada petugas, AD anak yang paling tua, mengatakan keberangkatan mereka memang sudah direncanakan untuk kumpul pukul 16.00 WIB di depan Perum Taman Aster.

"Mereka berencana pergi dengan cara nebeng menggunakan truk yang mengarah ke Jakarta," sambung Karim.

Halaman
1234
Editor: Thom Limahekin
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved