Gara-gara Beli Rudal S-400, Amerika Coret Turki dari Program Pesawat Tempur F-35. Erdogan Meradang

AS dan mitra F-35 lainnya selaras dengan keputusan untuk menangguhkan Turki dari program dan memulai proses untuk mengeluarkan mereka

Gara-gara Beli Rudal S-400, Amerika Coret Turki dari Program Pesawat Tempur F-35. Erdogan Meradang
AFP
rudal S-400 

TRIBUNBATAM.ID, WASHINGTON DC - Amerika Serikat (AS) marah dengan keputusan Turki yang tetap ngotot beli rudal S-400 dari Rusia.

Akibatnya, AS mencoret Turki dari program jet tempur F-35.

Pernyataan itu dilontarkan oleh Wakil Menteri Pertahanan untuk Akuisisi dan Keberlanjutan Ellen Lord, sebagaimana diberitakan Al Jazeera Kamis (18/7/2019).

"AS dan mitra F-35 lainnya selaras dengan keputusan untuk menangguhkan Turki dari program dan memulai proses untuk mengeluarkan mereka," jelas Lord.

Juru bicara Gedung Putih Stephanie Grisham mengatakan, keputusan Turki membeli S-400 dari Rusia membuat masa depan partisipasi mereka di F-35 jadi mustahil.

Meskipun Mayoritas Kongres Sebut Donald Trump Rasis, Namun Tolak Impeachment

Astra dan Gojek luncurkan Gofleet di GIIAS 2019, Peluang Besar bagi Driver. Apa Itu?

BMKG Sebut Suhu Dingin yang Dikeluhkan Warga Akan Capai Puncak Pada Agustus

"Pesawat Tempur Gabungan F-35 dikhawatirkan bakal dipelajari oleh Rusia melalui media pengumpulan informasi intelijen mereka," papar Grisham dikutip AFP.

Grisham melanjutkan, sebenarnya mereka sudah berkali-kali menawarkan sistem pertahanan Patriot kepada Turki, namun mereka tetap ngotot memperoleh S-400.

"Pembelian itu bakal memberikan dampak buruk kepada interoperabilitas Turki dengan aliansi," tutur Grisham merujuk kepada organisasi Atlantik Utara atau NATO.

Dia menambahkan Washington masih "sangat menghargai" hubungan dengan Ankara dan akan terus bekerja sama dengan mereka dalam skala yang lebih besar.

Lord menjelaskan, memindahkan rantai pasokan komponen F-35 bakal menelan biaya hingga 600 juta dollar AS, atau setara dengan Rp 8,3 triliun.

Halaman
123
Editor: Alfian Zainal
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved