Harga Minyak Tergelincir Imbas Perang Dagang China-AS dan Perlambatan Ekonomi

Hal ini terjadi di tengah kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi dan perang perdagangan China-AS

Harga Minyak Tergelincir Imbas Perang Dagang China-AS dan Perlambatan Ekonomi
Finance and Markets
Ilustrasi harga minyak dunia 

TRIBUNBATAM.id - Harga minyak merosot pada hari Senin (12/8).

Hal ini terjadi di tengah kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi dan perang perdagangan China-AS, yang telah menyebabkan penurunan prospek permintaan minyak.

Harga minyak berjangka Brent, LCOc1 berada di US$ 58,35 per barel pada 0249 GMT, turun 18 sen atau 0,3%.

Sementara di West Texas Intermediate (WTI) AS berjangka berada di US$ 54,29 per barel, turun 21 sen atau 0,4% dari penutupan terakhir mereka.

"Harga minyak jatuh pada awal pekan perdagangan karena perkiraan permintaan yang lebih rendah yang diterbitkan minggu lalu dan pesimisme tentang kesepakatan perdagangan AS-China," kata Alfonso Esparza, analis pasar senior OANDA, Toronto di kutip Reuters.

Sudah Kemahalan Beli Emas, Inilah Sejumlah Instrumen Pilihan Lainnya

Harga emas Antam Senin (12/8) Tercatat Naik ke Rp 749.000

Ini 7 Macam Aksesori Resmi Yamaha Lexi dan Segini Harganya

TABLET ANDROID 2019 - Inilah Spesifikasi Lengkap Samsung Galaxy Tab S5e

 

Perselisihan perdagangan AS-China mengguncang pasar ekuitas global pekan lalu, sementara stok minyak mentah AS menambah tekanan ke bawah pada harga minyak, yang telah kehilangan sekitar 20% dari puncak tahun 2019 yang dicapai pada bulan April.

Goldman Sachs mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Minggu bahwa kekhawatiran perang dagang AS-China yang mengarah ke resesi meningkat dan pihaknya memperkirakan kesepakatan perdagangan antara kedua negara akan terjadi sebelum pemilihan presiden AS tahun 2020.

Tanda-tanda pelambatan ekonomi dan naiknya deretan perdagangan telah menyebabkan permintaan minyak global tumbuh pada laju paling lambat sejak krisis keuangan 2008, Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan pada hari Jumat.

Editor: Rio Batubara
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved