Ini 8 Senjata Paling Mematikan dalam Perang Dunia I, Mulai dari Senjata Berat hingga Senapan Mesin

Perang Dunia I diketahui sebagai awal perang besar karena penggunaan beberapa senjata yang mematikan.

Ini 8 Senjata Paling Mematikan dalam Perang Dunia I, Mulai dari Senjata Berat hingga Senapan Mesin
Dok. Britannica.com
8 Senjata Paling Mematikan dalam Perang Dunia I 

Gas air mata tidak dirancang untuk membunuh tetapi membuat musuh tidak dapat mempertahankan posisi mereka.

Gas air mata juga membuka jalan untuk penggunaan bahan kimia yang lebih mematikan seperti klorin.

Selain itu, gas air mata bisa memengaruhi mata dan paru-paru, dan efeknya hilang dalam waktu 30 menit setelahnya.

Fosgen adalah bahan kimia pada era berikutnya yang digunakan bersama klorin.

Zat kimia ini dapat menyebabkan penumpukan cairan di paru-paru sehingga menyebabkan kematian.

Diperlukan waktu sekitar 48 jam hingga gejala utama muncul.

Diperkirakan bahwa sebanyak 85 persen dari 91.000 kematian yang disebabkan oleh gas selama masa perang adalah akibat dari fosgen.

Gas beracun ini menyebabkan lebih banyak menyebabkan trauma psikologis

4. Klorarsin dan gas mustard

Klorarsin dalam perang menyebabkan gangguan pernapasan jangka pendek, namun intens.

Zat kimia ini dirancang untuk melumpuhkan sementara, sehingga digunakan untuk menakuti pasukan musuh.

Walaupun efeknya tak menyebabkan kematian, penggunaan senjata ini sangat efektif.

Selain itu ada juga gas mustard yang berdampak besar pada kulit dan paru-paru.

Gas mustard tidak dapat dengan mudah dideteksi kecuali di bawah serangan langsung.

Selama masa perang, Jerman menggunakan gas mustard pertama pada 1917.

Setelah menemukan beberapa serangan menggunakan gas, Sekutu menamakannya Hot Stuff (HS).

Selama masa ketika Jerman menggunakan gas, ternyata masker gas terbukti tidak efisien. Gas ini mampu menembus melalui saringan masker.

5. Mark V Tank

Mark V Tank
Australian War Memorial Mark V Tank

Mark V Tank adalah tank terakhir dan terbesar dalam Perang Dunia I milik Inggris.

Ini adalah versi modifikasi dari Mark IV. Sekitar 1.070 tank dibuat pada bulan Maret 1919.

Mark V memiliki fitur eksternal yang dibenamkan pada Mark IV, termasuk lambung, rol, dan trek untuk menghindari gangguan.

Namun, drivetrain dan transmisi barunya lebih kuat dan telah siap selama awal 1917.

Sistem ini termasuk skema bensin-listrik, sistem hidrolik, sistem kopling ganda (diperlukan satu pengemudi), dan desain gearbox epiklikal Wilson (4 gigi maju, satu mundur).

Tank ini menggunakan mesin Ricardo 6 silinder yang baru dan lebih bertenaga.

Untuk kecepatan, Mark V mampu berjalan dengan 70 km dengan kapasitas bahan bakar 450 liter, yang cukup untuk sekitar 10 jam di medan yang berat.

Mark V melakukan debut tempurnya di Pertempuran Hamel pada 4 Juli 1918 di mana ia berhasil mendukung pasukan Australia dalam aksi.

6. Maxim MG 08 atau Maschinengewehr 08

Maxim MG 08 atau Maschinengewehr 08
Dok. Britannica.com Maxim MG 08 atau Maschinengewehr 08

Revolusi senjata api terjadi pada abad ke-19.

Ketika itu, pembuatan senjata api didukung oleh peralatan yang memadai.

Pada 1884, seorang pengacara bernama Hiram Maxim mengombinasikan semua peralatan yang ada saat itu sehingga bisa membuat senjata bernama senapan Maxim.

Senjata ini memiliki pendingin udara yang bisa menembakkan lebih dari 500 putaran per menit pada jarak efektif lebih dari 2.000 yard (1.830 meter).

Senjata ini digunakan dalam Perang Dunia I. Selama Pertempuran Somme pada 1 Juli 1916 hanya dalam satu hari Inggris kehilangan 21.000 orang sebagian besar karena penggunaan senapan ini.

Varian MG 08 digunakan sepanjang perang dan bahkan selama tahun terakhir Perang Dunia Kedua.

7. Fokker Triplane

Fokker Triplane adalah salah satu pesawat terkenal dari Perang Dunia Pertama.

Pembangunan pesawat ini adalah respons Jerman terhadap munculnya Sopwith Triplane Inggris yang terkenal.

Pesawat ini diterbangkan oleh pilot andalan Jerman, oleh Ace Manfred Albrecht Freiherr von Richthofen.

Pilot legendaris itu juga dikenal dengan nama Red Baron.

Setidaknya lebih dari 70 pilot sekutu berhasil ditumbangkan. Pesawat ini mempunyai tiga sayap yang melekat pada badan pesawat dengan baling-baling di depannya.

Didukung oleh mesin 110 hp, Fokker Triplane dipersenjatai dengan dua senjata LMG 08/15 0,31 inci.

8. Big Bertha

Big Bertha
Wikipedia Big Bertha

Big Bertha selama masa pembuatannya adalah artileri bergerak yang terbesar dan paling kuat yang digunakan oleh Jerman.

Senjata ini menggunakan kaliber 420 milimeter dan digunakan pada 1914.

Pada awal perang, pasukan Jerman memiliki dua Big Bertha.

Total sekitar 12 mulai digunakan selama perang.

Moncong meriam menembakkan hingga 1.785 pound hingga jarak sekitar 9 kilometer.

Serangan senjata ini mampu menembus hingga 12 meter, baik beton maupun penghalang lainnya.

Nama Big Bertha terinspirasi dari Bertha Krupp von Bohlen und Holbach, pemilik perusahaan Krupp yang membuat senjata.

Editor: Rio Batubara
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved