Rusuh di Papua

Pedagang Pasrah, Massa Mulai Menjarah Pasar dan Warung di Pinggir Jalan Manokwari

Aparat keamanan dari Polisi, TNI AD dan TNI AL, juga kebanyakan tak bisa berbuat banyak.

Pedagang Pasrah, Massa Mulai Menjarah Pasar dan Warung di Pinggir Jalan Manokwari
dok_KKSS_Manokwari
Suasana pasar Sanggung di Manokwari, sekitar pukul 12.00 WIT. Massa yang beringas mulai membakar toko, warung yang mereka lintasi 

Pedagang Pasrah, Massa Mulai Menjarah Warung di Pinggir Jalan Manokwari  

BATAM.ID, TRIBUN —  Eskalasi kerusuhan di Manokwari, Ibu Kota Provinisi Papua Barat, hingga Senin (19/8/2019) siang, masih berlanjut.

Suasana di pusat ekonomi, jasa dan perkantoran di kota dagang terbesar kedua di Papua Barat, setelah Sorong itu, dilaporkan kian mencekam.

Selain memblokir jalan utama, ratusan massa mulai membakar toko, warung dan rumah yang mereka lalui di sekitar Wosi, Saggung, salah satu pusat dagang terbesar di Manokwari.

(UPDATE situasi terkini Papua)

Haji Syahruddin Makki (56), warga dan pedagang di Pasar Manokwari, kepada Tribun,  pukul 13.00 WIT, melaporkan  massa kian tak terkendali.

“Toko, warung yang ada di pinggir jalan sudah dijarah, lalu banyak yang dibakar,” kata Syahruddin Makki, melalui sambungan telepon selular.

Makki yang juga Wakil Ketua Kerukunan Keluarga Sulawesi Selatan (KKSS), mengabarkan, jika para pedagang yang sebagian besar pendatang sudah pasrah.(4 Kepala Suku Besar Temui Sesepuh KKSS Papua)

“KIta tak bisa apa-apa lagi, Pasrah saja. Massa betul-berul marah dengan kejadian di Surabaya dan komentar-komentar nasional,” ujar Makki.

Dia menggambarkan, massa turun ke jalan bergerombol. Jumlahnya ratusan orang dan berjalan ke gedeng DPRD, dan kantor Gubernur.

Halaman
1234
Penulis: Aminnudin
Editor: thamzilThahir
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved