Polri Diminta Monitoring Akun Medsos yang Berbahaya, Hendrik : Percaya Polri dan TNI bisa Mengungkap

Tokoh Papua yang tergabung dalam ‎Gerakan Cinta Indonesia kini menunggu kinerja Polri mengungkap oknum pelaku persekusi dan rasisme pada mahasiswa Pap

Polri Diminta Monitoring Akun Medsos yang Berbahaya, Hendrik : Percaya Polri dan TNI bisa Mengungkap
Tribunnews.com/Theresia Felisiani
Tokoh Papua Hendrik Yance Udam dan tokoh dari Gerakan Cinta Indonesia (Gercin) saat menggelar konferensi pers di Hotel Grand Cempaka, Jakarta Pusat, Selasa (20/8/2019). 

Kerusuhan di Papua yang terjadi kemarin, telah membuat beberapa bangunan rusak dan aktivitas perekonomian menjadi lumpuh.

Mendengar kabar kerusuhan di Papua, selaku Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa langsung menelpon Gubernur Papua, Lukas Enembe.

Khofifah Indar Parawansa menelpon Lukas Enembe untuk menyampaikan permohonan maaf atas nama pemerinta Jawa Timur dan mewakili masyarakat Jatim.

Pertemuan Khofifah, Kapolda, dan masyarakat Papua
Pertemuan Khofifah, Kapolda, dan masyarakat Papua (Instagram @khofifah.ip)

Menanggapi perkataan Khofifah, Wakil Presiden Jusuf Kalla pun meminta agar masyarakat Papua bisa menerima permintaan maaf dari kepala daerah di Jawa Timur.

Jusuf Kalla menilai, permintaan maaf tersebut seharusnya dapat menyelesaikan persoalan.

Hal itu disampaikan, JK di kantor wakil presiden RI, Jalan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Selasa (20/8/2019).

"Gubernur Jawa Timur sudah meminta maaf akan kejadian yang dibuat oleh aparat di bawah, dan juga di Malang Wali Kotanya sudah meminta maaf. Jadi apa yang diharapkan sudah selesai," ujar Jusuf Kalla.

"Jadi karena itu masyarakat di Papua kita harapkan dapat menerima, penyesalan dan permintaan maaf dari masing-masing yang berbuat salah," ucapnya lagi.

Selain Jusuf Kalla, Presiden Joko Widodo (Jokowi) pun memberikan pernyataan terkait kerusuhan di Papua.

Presiden Jokowi meminta kepada masyarakat Papua untuk saling memaafkan.

Halaman
1234
Editor: Zabur Anjasfianto
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved