Polri Diminta Monitoring Akun Medsos yang Berbahaya, Hendrik : Percaya Polri dan TNI bisa Mengungkap

Tokoh Papua yang tergabung dalam ‎Gerakan Cinta Indonesia kini menunggu kinerja Polri mengungkap oknum pelaku persekusi dan rasisme pada mahasiswa Pap

Polri Diminta Monitoring Akun Medsos yang Berbahaya, Hendrik : Percaya Polri dan TNI bisa Mengungkap
Tribunnews.com/Theresia Felisiani
Tokoh Papua Hendrik Yance Udam dan tokoh dari Gerakan Cinta Indonesia (Gercin) saat menggelar konferensi pers di Hotel Grand Cempaka, Jakarta Pusat, Selasa (20/8/2019). 

TRIBUNBATAM.id - Tokoh Papua yang tergabung dalam ‎Gerakan Cinta Indonesia kini menunggu kinerja Polri mengungkap oknum pelaku persekusi dan rasisme pada mahasiswa Papua di Surabaya dan Malang.

Tidak hanya itu, mereka juga menunggu kerja Polri dalam mengungkap aktor intelektual dibalik pecahnya kerusuhan di Papua dan Papua Barat, pada Senin (19/8/2019) pagi.

"Kami percaya Polri dan TNI bisa mengungkap ini semua. Kami minta hukum ditegakkan," ujar Hendrik di kawasan Cempaka Putih, Jakarta Pusat, Selasa (20/8/2019).

Terakhir, Hendrik juga meminta Polri ‎memonitoring media sosial berbahaya yang mengancam persatuan bangsa.

Rusuh Manokwari, Najwa Shihab Cari Pace Papua Pelantun Lagu Bugis

Mahasiswa Papua di Batam Ketemu Walikota Batam Adalah Rumah Kami

Rusuh di Manokwari Papua, Prabowo Perintahkan Kader Gerindra Damaikan Situasi

Sikapi Kasus Rusuh Papua, Prabowo Kumpulkan Anggota DPR dari Gerindra, Ini Perintahnya

"Jangan lagi kita memanas-manasi Papua. Kami minta penegak hukum monitoring media sosial yang berbahaya bagi keutuhan bangsa. Karena kita sama-sama tahu, persegeran dari Surabaya ‎ke Papua itu karena isu di media sosial. Segera Mabes Polri cari akun facebook yang sebarkan info hoax," tambahnya.

Sementara itu, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menemukan dan mengidentifikasi dua hoax atau konten tidak benar yang beredar terkait insiden asrama mahasiswa Papua di Surabaya dan Malang yang berujung kerusuhan di Papua.

Pelaksana Tugas Kominfo, Ferdinandus Setu mengatakan konten tersebut tersebar melalui media sosial dan pe‎san instan.

Hoax pertama berisi foto mahasiswa Pappua yang tewas dipukul ‎aparat di Surabaya. Hoax kedua berupa kabar adanya penculikan oleh aparat, polres Surabaya kepada dua mahasiswa yang ditangkap hanya karena menangantar makanan untuk penghuni asrama mahasiswa Papua yang dikepung.

Presiden Jokowi Akan Kunjungi Papua hingga Kondisi di Sorong

Pasca kerusuhan yang terjadi di Papua, Senin (19/8/2019), kondisi di beberapa tempat telah berangsur normal.

Halaman
1234
Editor: Zabur Anjasfianto
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved