WISATA SINGAPURA

Udara di Singapura Terancam Jadi Tak Sehat, Berapa Indeks Standar Polutan Disana?

Wisatawan Indonesia yang ingin berkunjung ke Singapura perlu memperhatikan keadaan asap di Singapura. Lantas berapa Indeks Standar Polutan disana?

Udara di Singapura Terancam Jadi Tak Sehat, Berapa Indeks Standar Polutan Disana?
Instagram/dannypcm
Ilsutrasi asap di Singapura 

TRIBUNBATAM.id - Singapura terancam masuki tingkatan tak sehat pada kualitas udaranya akibat kebakaran hutan di Indonesia.

Berdasarkan data yang diperoleh Badan Lingkungan Hidup Nasional (NEA) Singapura, kualitas udara di Singapura akan beresiko terancam tak sehat atau memperburuk apabila kabut asap di Indonesia masih tak teratasi.

Sehingga wisatawan Indonesia yang ingin berkunjung ke negeri singa perlu memperhatikan keadaan asap di Singapura yang suatu saat bisa saja sampai kesana.

Cut Meyriska dan Roger Danuarta Bulan Madu ke Singapura, Bagikan Momen di S.E.A. Aquarium

Pada pembacaan Indeks Standar Polutan (PSI) selama 24 jam pada Selasa (10/9/2019), pukul 20.00 malam waktu setempat, berada di kisaran sedang, yakni antara 85 dan 96.

Kualitas udara akan berada pada tingkatan tidak sehat apabila hasil pembacaan PSI tersebut berada pada angka 101 hingga 200.

Dilansir Channel News Asia, pembacaan untuk konsentrasi PM 2.5, yakni partikel udara berukuran lebih kecil dari 2,5 mikron, selama satu jam masih berada di kisaran normal pada sekitar pukul 20.00 malam.

"Secara keseluruhan, PSI dalam 24 jam ke depan diperkirakan akan berada di ambang batas atas kisaran moderat," kata NEA dalam pernyataan kepada media.

"Tergantung pada kondisi angin, PSI (di Singapura) bisa memasuki kisaran tidak sehat jika situasi kabut asap di Sumatra terus berlanjut atau memburuk," lanjut keterangan badan tersebut.

Sebanyak 537 titik api terdeteksi di Sumatra pada Selasa (10/9/2019). Angka tersebut meningkat tajam dari 380 titik api yang dilaporkan pada sehari sebelumnya.

" Kabut asap sedang hingga pekat terus memancar dari titik api yang terus-menerus di Provinsi Riau dan Jambi," kata NEA dalam pernyataannya.

Halaman
12
Editor: Putri Larasati Anggiawan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved