Jurnalis Mendapat Kekerasan dari Aparat karena Merekam Kebrutalan Polisi Terhadap Demonstran Senayan

Marak kabar wartawan yang mendapatkan kekerasan dari aparat saat tengah meliput aksi demo mahasiswa di DPR terkait penolakan revisi UU KPK dan RKUHP.

Jurnalis Mendapat Kekerasan dari Aparat karena Merekam Kebrutalan Polisi Terhadap Demonstran Senayan
Grid.id
Jurnalis Jadi Korban 

Dikutip dari Kompas.com, selain wartawan IDN Times, kekerasan juga dialami oleh jurnalis Kompas.com oleh aparat kepolisian ketika merekam aksi brutal aparat memukuli seorang demonstran.

Tak berhenti sampai di situ, lagi-lagi jurnalis kembali menjadi sasaran dari aparat.

Jurnalis kali ini berasal dari media di bawah naungan Najwa Shihab, yaitu Narasi TV.

Melalui akun Instagram narasi.tv, pada postingan Kamis (26/9/2019), terdapat foto yang menceritakan kronologi yang terjadi dan sikap yang dinyatakan oleh Narasi TV.

Saat itu, Reporter Narasi TV, Vany Fitria tengah meliput di sekitar Gedung DPR, Rabu (25/9/2019), pukul 20.00 WIB.

Malangnya Nasib Bocah Ini, Takut Mati Minta Sang Ayah Selamatkan Dirinya Dari Kanker

Vany Fitria tengah mengambil gambar aksi aparat kepolisian yang berkumpul di depan Resto Pulau Dua untuk menghalau aksi massa yang berada di fly-over Bendungan Hilir.

Tak berapa lama kemudian, seorang anggota Brimob menghampiri Vany dan memintanya untuk tak mengambil gambar.

Kemudian dari arah belakang seorang anggota Brimob lain memukul badan Vany dengan tameng hingga nyaris tersungkur.

Saat Vany berusaha berdiri, Brimob yang memukulnya tersebut merampas telepon genggamnya dan membantingnya ke trotoar.

Tak puas membanting telepon genggam tersebut satu kali, lagi-lagi Brimob yang memukulinya tersebut mengambil handphone tersebut dan ingin kembali membanting.

 
Halaman
12
Editor:
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved