Breaking News:

Begini Teknik Kerjakan Soal Radikalisme di CPNS 2019, Simak Trik dan Patokan Memilih Jawabannya

Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) di seleksi kompetensi dasar (SKD) CPNS 2019 akan terselip soal-soal tentang radikalisme.

Editor: Aminudin
Tangkapan layar sscasn.bkn.go.id
Tampilan situs sscasn.bkn.go.id untuk pendaftaran CPNS 2019 

JIka soal seperti di atas, maka jawabannya adalah sila ke-3, Persatuan Indonesia.

Sehingga terkait soal radikalisme di CPNS 2019, setiap peserta harus membaca soal dengan seksama, dan pahami betul konsep dan nuansa soal tersebut. 

Tips Pilih Formasi Jabatan

PARA pelamar CPNS 2019 yang belum memilih formasi jabatan pasti sedang menimbang akan memilih mana. 

Kesalahan memilih formasi jabatan akan berdampak langsung terhadap kelulusan. 

Nah, ada sedikit tips dan trik dalam memilih formasi jabatan di CPNS 2019

 

Salah satu triknya adalah pilihlah formasi jabatan dengan syarat pelamar yang lebih eksklusif ketimbang jurusan lainnya. 

Contohnya, untuk sarjana teknik sebaiknya memilih formasi jabatan yang spesifik dengan jurusannya. 

Misalnya, pilihlah S-1 Teknik Metalurgi, atau S-1 Teknik Otomotif. 

Dengan begitu S-1 Teknik lainnya tidak akan dapat mendaftar, sehingga saingan akan lebih sedikit. 

Begitu juga untuk para sarjana hukum, pilihlah formasi jabatan yang sesuai dengan ijazahnya. 

Artinya jangan memilih formasi jabatan yang bunyinya seperti ini : S-1 hukum/S-1Teknik/S-1 Sosial Politik. 

Jika seorang sarjana hukum memilih formasi jabatan dengan syarat pendidikan seperti itu, maka dia akan memiliki terlalu banyak saingan. 

 

Maka pilihlah formasi jabatan yang memiliki kriterian syarat pendidikan lebih spesifik. 

Misalnya S-1 Ilmu Hukum saja, atau S-1 Hukum Pidana saja. Dengan begitu saingan akan jauh lebih berkurang. 

Cara Ukur Pendapatan di Instansi Incaran

Nah, kini para CPNS 2019 pasti sudah mulai mencari tahu besaran gaji yang akan mereka terima. 

Apalagi pendaftaran CPNS 2019 akan segera dimulai beberapa jam lagi. 

Sebenarnya terkait gaji, setidaknya ada 4 parameter yang dapat menjadi tolok ukur. 

Besaran gaji CPNS di suatu daerah atau instansi pusat amat bergantung pada 4 hal, yakni : 

1. Besaran anggaran atau APBD

2. Luas wilayah

3. Jumlah PNS

4. Kelas jabatan

Nah, sekarang mari simak besaran APBD sejumlah Pemprov, Pemkot, dan Pemkab. 

1. Pemprov DKI Jakarta : Rp 72 Triliun

2. Pemprov Jabar : Rp 45 Triliun

3. Pemprov Banten : Rp 12,31 Triliun

4. Pemprov Jateng : Rp 28,77 Triliun

5. Pemkot Bogor :  Rp 2,6 Triliun

6. Pemkab Bogor : Rp 6,2 triliun

7. Pemkot Bandung : 6,6 triliun

8. Pemkab Bandung : Rp 5,9 triliun

9. Pemkab Bandung Barat : Rp 2,8 triliun

10. Pemkot Cimahi : Rp 1,6 triliun

11. Pemkab Garut : Rp 4,2 triliun

12. Pemkab Majalengkap : Rp 3,3 triliun

Nah, ini gambaran beberapa Pemprov, Pemkab, dan Pemkot di provinsi Jawa Barat.

Bisa kelihatan  kan kira-kira gajinya nanti besar yang mana. 

Kelas Jabatan

Berikut pendapatan CPNS juga amat dipengaruhi dengan tunjangan kinerja. 

Lalu apa yang mempengaruhi pendapatan tunjangan kinerja?

Jawabannya adalah formasi jabatan anda ada di kelas jabatan ke berapa? 

Semakin tinggi kelas jabatan, maka tunjangan kinerjanya akan semakin tinggi pula. 

Maka dari itu peminat CPNS 2019 sebaiknya memilih formasi jabatan yang memiliki kelas jabatan tertinggi.  

 

Kelas jabatan di lingkungan pemerintahan memiliki 17 tingkatan mulai dari grade 1 sampai 17.

Grade 1 memiliki tunjangan kinerja paling rendah, sedangkan 17 paling tinggi. 

Di lingkungan Kementerian atau pemerintah pusat, kelas jabatan ke 8 dan 9 memiliki tunjangan kinerja antara Rp 4,5 juta sampai Rp 5 juta. Sangat besar.

Inilah tabel daftar tingkatan kelas jabatan sesuai jabatan yang ada di pendaftaran CPNS 2019 sscasn.bkn.go.id : 

Jabatan Fungsional Umum

Nama Jabatan                     Kelas Jabatan

Bendaharawan                             8

Analis                                              7

Penyusun Bahan                          6

Pengevaluasi                                 6

Penghubung Lembaga                6

Penerjemah                                   6

Pembantu Bendahara                 6

Pengadministrasi                          5

Sekretaris Pimpinan                     5

Verifikator Keuangan                    5

Penata Laporan Keuangan           5

Penginventarisasi                           5

Pengelola Barang Inventaris         4

Satpam                                              4

Pengemudi                                        3

Pemelihara                                        3

Pesuruh                                              1

 

Jabatan Fungsional Tertentu

Nama jabatan                                                         Kelas Jabatan

Auditor Madya                                                                 11

Auditor Muda                                                                     9

Auditor Pertama                                                                8

Auditor Penyelia                                                                8

Auditor Pelaksana Lanjutan                                             7

Auditor Pelaksana                                                              6

Widyaiswara Madya                                                          11

Widyaiswara Muda                                                             9

Widyaiswara Pertama                                                        8

Peneliti Madya                                                                    11

Peneliti Muda                                                                       9

Peneliti Pertama                                                                   8

Pustakawan Madya                                                             11

Pustakawan Muda                                                                9

Pustakawan Pertama                                                           8

Pustakawan Penyelia                                                           8

Pustakawan Pelaksana Lanjutan                                        7

Pustakawan Pelaksana                                                        6

Arsiparis Madya                                                                   11

Arsiparis Muda                                                                      9

Arsiparis Pertama                                                                 8

Arsiparis Penyelia                                                                 8

Arsiparis Pelaksana Lanjutan                                              7

Arsiparis Pelaksana                                                               6

Pranata Komputer Madya                                                   11

Pranata Komputer Muda                                                      9

Pranata Komputer Pertama                                                  8

Pranata Komputer Penyelia                                                  8

Pranata Komputer Pelaksana Lanjutan                               7

Pranata Komputer Pelaksana                                                6

Pranata Komputer Pelaksana Pemula                                 5

Analis Kepegawaian Madya                                                  11

Analis Kepegawaian Muda                                                     9

Analis Kepegawaian Pertama                                                 8

Analis Kepegawaian Penyelia                                                 8

Analis Kepegawaian Pelaksana Lanjutan                             7

Analis Kepegawaian Pelaksana                                              6

Pranata Hubungan Masyarakat Madya                               11

Pranata Hubungan Masyarakat Muda                                   9

Pranata Hubungan Masyarakat Pertama                              8

Pranata Hubungan Masyarakat Penyelia                              8

Pranata Hubungan Masyarakat Pelaksana Lanjutan           7

Pranata Hubungan Masyarakat Pelaksana                            6

Pranata Hubungan Masyarakat Pelaksana Pemula              5

Statistisi Madya                                                                            11

Statistisi Muda                                                                               9

Statistisi Pertama                                                                          8

Statistisi Penyelia                                                                           8

Statistisi Pelaksana Lanjutan                                                        7

Statistisi Pelaksana                                                                          6

Perencana Pertama                                                                         8

Perancang Peraturan Perundang-Undangan Pertama              8

 

Tunjangan Kinerja

Setelah para pendaftar CPNS 2019 sscasn.bkn.go.id mengetahui jabatan yang dipilih berada di kelas jabatan tingkatan ke berapa, maka berikutnya yang jadi penasaran adalah besaran tunjangan kinerja berdasarkan kelas jabatan tersebut.

Dari hasil penelusuran Warta Kota, masing-masing instansi memiliki tunjangan kinerja berbeda-beda.

Warta Kota akan memuat beberapa instansi saja sebagai gambaran besaran tunjangan kinerja yang akan diterima sesuai kelas jabatannya.

Kementerian Hukum dan HAM memiliki tunjangan kinerja cukup tinggi dibanding beberapa instansi lainnya.

Berdasarkan Perpres Nomor 130 tahun 2017 tentang Tunjangan Kinerja Pegawai di Lingkungan Kemenkumham, diketahui kelas jabatan ke 1 memiliki tunjangan kinerja sebesar Rp 2,5 juta.

Sedangkan kelas jabatan sesuai formasi yang bertebaran di pendaftaran CPNS 2019, yakni antara kelas jabatan ke 5 sampai ke 8 memiliki tunjangan kinerja di kisaran Rp 3,1 juta sampai Rp 4,5 juta.

Seperti misalnya jabatan Analis Kepegawaian Pertama yang masuk kelas jabatan tingkatan ke-8 akan memiliki tunjangan kinerja Rp 4,5 juta per bulan di Kemenkumham.

Tabel tunjangan kinerja di Kemenkumham
Tabel tunjangan kinerja di Kemenkumham (gajibaru.com)

 

 

Di lingkungan Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah (LKPP),sesuai Perpres 162 tahun 2015, rentang tunjangan kinerja kelas jabatan tingkatan ke 1 sampai ke 8 berada di angka Rp 1,9 juta sampai Rp 3,3 juta

Mereka yang memilih formasi jabatan di kelas jabatan ke-8 akan memiliki tunjangan kinerja sebesar Rp 3,3 juta per bulan.

Tabel tunjangan kinerja di LKPP
Tabel tunjangan kinerja di LKPP (gajibaru.com)

Kementerian Perhubungan juga memiliki rentang tunjangan kinerja yang persis serupa dengan LKPP.

 

Tabel tunjangan kinerja Kementerian Perhubungan
Tabel tunjangan kinerja Kementerian Perhubungan (gajibaru.com)

Sementara itu Kementerian Pedesaan dan Daerah tertinggal memiliki rentang tunjangan kinerja dibawah Kemenhub.

Sebagai contoh,  tunjangan kinerja kelas jabatan di Kemendes hanya mendapat tunjangan kinerja Rp 2,5 juta per bulan.

Sedangan tunjangan kinerja di lingkungan Kementerian Kelautan dan Perikanan justru persis dengan Kemenhub.

 Ini Cara Atasi Apabila sscasn.bkn.go.id Jadi Lamban Saat Pendaftaran CPNS 2019 Hari Pertama

Tunjangan kinerja kementerian kelautan dan perikanan
Tunjangan kinerja kementerian kelautan dan perikanan (gajibaru.com)

Sekarang, selamat memilih!(cc)

Gaji PNS Lulusan SMA

Pendaftaran CPNS 2019 akan dimulai dalam waktu kurang lebih 5 jam ke depan.

Para peserta dari lulusan SMA juga sudah bersiap memilih formasi mereka. 

Tapi informasi ini juga penting bagi CPNS dari lulusan SMA. 

 

Berapa total gajinya yang akan diterima PNS lulusan SMA. 

Inilah rinciannya :

Gaji Pokok PNS diatur dalam PP Nomor 30 tahun 2015 tentang Perubahan Ketujuh Belas atas Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1977 tentang Peraturan Gaji Pegawai Negeri Sipil. 

PNS lulusan SMA masuk dalam golongan IIA. 

Dalam PP tersebut PNS golongan IIA memperoleh gaji pokok Rp 1.926.000.

 Gugur di Seleksi Administrasi CPNS 2019, Ini Langkah-Langkah Ajukan Sanggah

Berikutnya PNS Golonga IIA akan mendapat uang makan. 

Besaran uang makannya adalah Rp 35.000 per hari dikalikan jumlah hari kerja. Hitungannya menjadi 35.000 X 26 hari kerja = 910.000

PNS golongan IIA yang telah memiliki istri/suami akan mendapat tunjangan istri/suami 5% dari gaji pokok atau sebesar Rp 96.300.

PNS golongan IIA yang sudah memiliki anak akan mendapat tunjangan 2 persen dari gaji pokok untuk setiap 1 anak sampai anak kedua.  

Artinya untuk 1 anak makan PNS golongan IIA akan mendapatkan Rp 38.250. 

Nah berikutnya yang cukup besar adalah tunjangan jabatan. 

 

Setiap daerah dan instansi memiliki tunjangan jabatan berbeda-beda. 

Untuk BNN, tunjangan kinerja golongan IIA berada di kelas jabatan ke 6, besarannya Rp 2.702.000. 

Namun ada pula daerah atau instansi lain yang memiliki tunjangan kinerja jauh lebih tinggi. Misalnya Pemprov DKI Jakarta. 

Saat ini mari kita hitung total pendapatan PNS golonga IIA dengan berpatokan pada PNS BNN. 

Sehingga total seorang PNS Golongan IIA BNN akan memperoleh pendapatan sebesar Rp 5.672.550

Besar juga kan penghasilannya. Makanya yang semangat ya para lulusan SMA di CPNS 2019!

 

Ratusan Formasi Lulusan SMA di Bali

PEMPROV Bali membuka ratusan lowongan formasi CPNS 2019 untuk lulusan SMA. 

Setidaknya ada 3 formasi yang diberikan bagi lulusan SMA.

Namun jumlah dari 3 formasi itu adalah ratusan kursi.

Formasi tersebut, antara lain:

1. Formasi pekerja sosial untuk ditempatkan di UPTD Pelayanan Sosial

2. Formasi Polisi Hutan untuk ditempatkan di UPTD KPH Bali Selatan, UPTD KPH Bali Utara, UPTD KPH Bali Timur, UPTD KPH Bali Barat, dan UPTD Tahura Ngurah Rai

3. Formasi Polisi Pamong Pradja untuk ditempatkan di Satpol PP

4. Formasi Pranata Hubungan Masyarakat untuk ditempatkan di berbagai dinas, biro, maupun badan.

13 Instansi Sudah Umumkan Formasi

Sampai kini masih banyak instansi yang belum mengumumkan formasi CPNS 2019.

 

 Tapi ada pula beberapa instansi telah mengumumkan formasinya.

Instansi tersebut, antara lain :

1. Pemkot Salatiga

2. Pemkot Depok

3. Kementerian Hukum dan HAM

4. Kementerian Pertahanan

6. Kementerian Kesehatan

7. LIPI

8. Kementerian Perhubungan

9. Pemkab Barito Timur

10. Pemkab Buton Selatan

11. Pemkab Ketapang

12. Pemkab Sukamara

13. Pemkab Tanjung Jabung

Ini bisa di download di story instagram di link bawah ini : 

https://drive.google.com/drive/mobile/folders/1_VXNfpwm7bITx31EWf7sBMFxc0xQ2WE0?usp=sharing

 

Berbeda dari Tahun Sebelumnya

SELEKSI penerimaan Calon Pegawai Negeri Sipil atau seleksi CPNS 2019 berbeda dibandingkan tahun sebelumnya.

Perbedaaan antara lain di formasi CPNS 2019 yang mengacu pada amanat Presiden Joko Widodo atau Presiden Jokowi terkait pemangkasan birokrasi, terutama pejabat eselon.

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi atau Menteri PANRB TJahjo Kumolo menjelaskan, jabatan struktural akan dialihkan ke fungsional.

 

Menurut Tjahjo Kumolo, dialihkannya jabatan struktural ke fungsional akan menjadikan organisasi lebih fleksibel, memiliki kapabilitas baik, dan mampu mengadaptasi perubahan dengan cepat.

Dengan perubahan formasi rekrutmen CPNS itu, maka jumlah calon pegawai terkait jabatan fungsional itu pun lebih banyak.

Alokasi CPNS 2019 adalah sebagai berikut:

1. Bidang pendidikan, formasi yang disiapkan sebanyak 65.397 CPNS.

2. Bidang kesehatan, formasi yang disediakan 34.038 CPNS.

 

3. Jabatan fungsional, formasi yang disediakan 31.912 CPNS.

4. Pelaksana teknis, formasi yang disediakan 20.903 CPNS.

Selain itu, juga ada jalur atau kriteria rekrutmen CPNS juga ada dua, yakni jalur atau kriteria umum dan jalur atau kriteria khusus.

Ada lima kriteria CPNS formasi khusus atau jalur khusus rekrutmen CPNS 2019, yaitu:

1. Cumlaude

Rekrutmen CPNS jalur Cumlaude adalah mereka yang lulusan terbaik berpredikat Cumlaude (dengan pujian) dari perguruan tinggi negeri atau perguruan tinggi dengan akreditasi A.

Alokasi rekrutmen jalur khusus ini pada instansi pusat dialokasikan paling sedikit 10 (sepuluh) persen dari total alokasi formasi.

Alokasi rekrutmen jalur khusus pada instansi daerah dialokasikan paling banyak 5 (lima) persen dari total alokasi.

2. Diaspora

Jalur khusus ini diperuntukkan bagi WNI tinggal di luar negeri dan memiliki Paspor Indonesia.

Mereka bekerja sebagai tenaga profesional di bidangnya yang dibuktikan dengan surat rekomendas dari tempat yang bersangkutan bekerja minimal selama 2 (dua) tahun.

3. Putrai/putri Papua dan Papua Barat

Peserta rekrutmen CPNS merupakan keturunan Papua/Papua Barat berdasarkan garis keturunan orang tua (bapak atau ibu) yang juga asli Papua.

Surat keterangan atau keturunan Papua/Papua Barat dibuktikan dengan akta kelahiran dan/atau surat keterangan lahir yang bersangkutan dan diperkuat dengan surat keterangan dari Kepala Desa/Kepala Suku.

4. Disabilitas

Calon peserta seleksi CPNS jalur penyandang disabilitas wajib melampirkan surat keterangan dokter yang menerangkan jenis/tingkat disabilitasnya.

5. Formasi lain yang strategis.

Lowongan 152.250 CPNS, Ini Rinciannya
Tahun ini, pemerintah membuka 152.250 formasi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun 2019.

Jumlah formasi itu ditetapkan untuk instansi pusat sebanyak 37.425 formasi dan daerah sebanyak 114.825 formasi.

Instansi pemerintah yang melaksanakan rekrutmen CPNS tahun 2019 terdiri dari 68 kementerian/lembaga dan 462 pemerintah daerah (pemda).

Namun Pemerintah Kabupaten Bangli secara resmi mengundurkan diri sehingga menjadi 461 pemda.

• BREAKING NEWS: Kadis Parbud DKI Mundur Diduga karena Mencuatnya Isu Influencer Rp 5 miliar

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Tjahjo Kumolo menegaskan rekrutmen CPNS menggunakan sistem yang transparan, akuntabel, dan bebas dari praktik KKN.

"Membangun profesionalisme birokrasi, termasuk penerimaan CPNS yang pelaksanaannya dilakukan secara profesional," jelas Menteri Tjahjo saat konferensi pers, di Kantor Kementerian PANRB, Jakarta, Rabu (30/10), seperti dimuat dalam website resmi Kementerian PANRB.

Deputi bidang SDM Aparatur Kementerian PANRB Setiawan Wangsaatmaja menerangkan penetapan formasi berdasarkan pada analisis jabatan dan analisis beban kerja.

Total kebutuhan ASN sebanyak 197.111 formasi terdiri dari instansi pusat 37.854 formasi dan daerah 159.257 pemda.

“Merujuk dari data e-formasi, formasi CPNS yang ditetapkan sebanyak 152.250 formasi,” jelasnya.

Jadwal Rekrutmen CPNS 2019

Jadwal rekrutmen CPNS 2019 adalah sebagai berikut

1. Pengumuman 28 Oktober-11 November

2. Pendaftaran CPNS 2019 11 November secara online melalui sscasn.bkn.go.id.

3. Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) awal Februari 2020.

• VIDEO: Menteri Agama Khotbah Jumat di Istiqlal, Bicara Soal Toleransi

4. Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) di awal Maret 2020.

5. Pengumuman kelulusan April 2020.

Tim Panselnas CPNS 2019
Rekrutmen dan seleksi CPNS 2019 diselenggarakan oleh tim panselnas 2019.

Tim Panselnas CPNS 2019 terdiri atas:

1. Menteri PANRB sebagai ketua tim pengarah

2. Tim pengawas diketuai oleh BPKP

3. Tim audit teknologi oleh Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT)

4. Tim pengamanan teknologi oleh BSSN

5. Tim quality assurance oleh Kementerian PANRB dan akademisi, konsorsium Perguruan Tinggi Negeri (PTN) oleh Kemendikbud

6. Tim pelaksana diketuai oleh Kepala BKN.

Pemprov DKI dan Kemenag Paling Banyak Terima CPNS

Pemprov DKI Jakarta dan Kementerian Agama paling banyak menerima CPNS tahun 2019 ini. Total rekrutmen CPNS 2019 adalah 152.286 orang.

Rekrutmen CPNS 2019 akan dimulai bulan depan, tepatnya 11 November 2019.

Pemerintah membuka alokasi CPNS 2019 sebanyak 152.286 orang.

Para calon pegawai negeri sipil (CPNS) itu akan ditempatkan di instansi pemerintah pusat dan instansi pemerintah daerah (pemda).

Alokasi CPNS 2019 pemerintah daerah 114.861 orang atau terbesar dibandingkan alokasi CPNS 2019 untuk pemerintah pusat.

Alokasi CPNS 2019 berdasarkan Pengumuman Kementerian PAN dan RB Nomor: B/i06~/M.SM.01.00/2019 tentang Informasi Penerimaan Calon Pegawai Negeri Sipil 2019 di Lingkungan Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah.

Dari 114.861 CPNS itu akan ditempatkan di 462 Pemerintah Provinsi/Kabupaten/Kota di Indonesia.

Alokasi CPNS Pemprov DKI Jakarta tahun ini adalah yang terbesar, yakni 3.958 orang CPNS.

Inilah 5 pemerintah daerah yang paling banyak menerima CPNS 2019.

1. Pemprv DKI Jakarta 3.958

2. Pemprov Jawa Barat 1.934.

3. Pemprov Jawa Tengah 1.409

4. Pemprov Jawa Timur 1.817

5. Pemkot Palembang 916.

Sementara itu, Alokasi CPNS 2019 instansi pemerintah pusat sebanyak 37.425 orang.

Alokasi 37.425 orang CPNS itu akan tersebar di 68 (enam pu!uh de!apan) Kementerian/Lembaga.

Inilah 6 instansi pemerintah pusat yang paling banyak menerima CPNS 2019.

1. CPNS Kementerian Agama 5.815

2. CPNS Kejaksaan Agung 5.203

3. Kementerian Hukum dan HAM 4.598

4. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (plus formasi Dikti) 2.196

5. Kementerian Kesehatan 2.205

6. Sekretariat Mahkamah Agung 2.104.(cc)

Artikel ini telah tayang di Wartakotalive dengan judul Ini Teknik Kerjakan Soal Radikalisme di CPNS 2019, Simak Trik dan Patokan Memilih Jawabannya

Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved