Sri Mulyani Alami Ini Setelah Turunkan Ambang Batas Pembebasan Pajak & Bea Masuk Impor e-commerce

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menurunkan ambang batas pembebasan pajak dan bea masuk impor e-commerce.

Sri Mulyani Alami Ini Setelah Turunkan Ambang Batas Pembebasan Pajak & Bea Masuk Impor e-commerce
kompas.com
Menteri Keuangan Sri Mulyani 

Adapun sebelumnya, Dirjen Bea dan Cukai Heru Pambudi menjelaskan, penurunan ambang batas bebas bea masuk tersebut dilakukan untuk melindungi dan memberikan keadilan kepada pelaku usaha terutama UKM dalam negeri.

"Ini menjawab tuntutan masyarakat usaha dan masyarakat umum," ujar Heru ketika memberikan keterangan kepada awak media di Jakarta, Senin (23/12/2019).

Buku impor

Direktorat Jenderal Bea dan Cukai mengumumkan aturan baru, barang impor minimal Rp 42.000 akan dikenakan bea masukn maupun pajak impor.

Hal ini lantaran akan ada aturan baru mengenai ambang batas pembebasan tarif impor dari 75 dollar AS, jadi hanya 3 dollar AS atau setara dengan Rp 42.000 (kurs Rp 14.000).

Lantas bagaimana nasib buku impor yang selama ini bebas bea masuk? Bea Cukai ternyata memberi pengecualian untuk buku impor.

"Buku enggak kena tarif impor," ujar Dirjen Bea Cukai Heru Pambudi di Jakarta, Senin (23/12/2019).

Selain itu, Heru pun menegaskan impor buku dibebaskan dari Pajak Pertambahan Nilai (PPN) maupun Pajak Penghasilan (PPh).

"Untuk impor khusus buku bea masuk nol, PPN bebas, PPh tidak dipungut. Tidak ada pungutan khusus untuk buku baik bea masuk dan pajak impor," ujar dia.

Adapun untuk produk lain, bakal dikenakan tarif impor hingga 17,5 persen yang terdiri atas bea masuk 7,5 persen dan PPN 10 persen.

Halaman
123
Editor: Agus Tri Harsanto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved