Limbah Minyak Hitam Cemari Pantai di Bintan, Pengelola Sebut Turis Berkurang, Ini Langkah Isdianto

Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur Kepri, Isdianto akan rapat koordinasi dengan pihak swasta terkait adanya limbah minyak hitam yang mencemari Bintan.

Limbah Minyak Hitam Cemari Pantai di Bintan, Pengelola Sebut Turis Berkurang, Ini Langkah Isdianto
TRIBUNBATAM.ID/ENDRA KAPUTRA
Pelaksana tugas (Plt) Gubernur Kepri Isdianto 


Jadi Atensi Pemerintah Pusat

Keberadaan limbah minyak hitam yang mencemari sejumlah pesisir Bintan, Provinsi Kepri menjadi Pemerintah pusat. 

Pemerintah bakal melakukan survei bawah laut dengan alat yang canggih di wilayah perairan perbatasan Kepri untuk mengetahui jelas kondisi limbah minyak hitam yang dibuang ke laut.

Peningkatan pengawasan dalam operasi laut juga menjadi komitmen Pemerintah Pusat. 






"Hasil rapat di Kemenko Maritim dan Investasi beberapa waktu lalu, pemerintah fokus memaksimalkan operasi laut di perbatasan Kepri untuk mencegah pencemaran limbah," ujar Kabid Pengelolaan Sampah dan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) Dinas Lingkungan Hidup (DLH)  Kabupaten Bintan, Asri, Selasa (21/1/2020).

Dalam pembahasan tersebut, pemerintah sepakat untuk menindaktegas pelaku pembuangan limbah di perairan perbatasan antara Indonesia, Singapura dan Malaysia.

"Kementerian Luar Negeri diharapkan untuk meningkatkan koordinasi bersama negara tetangga tersebut untuk mencegah aksi pembuangan limbah dan bagaimana teknik mengatasinya agar persoalan tersebut tidak terus menerus terjadi," terangnya.

Tujuh Pantai di Bintan Tercemar Limbah Minyak Hitam

Awal tahun 2020, limbah minyak hitam (sludge oil) setidaknya sudah mencemari tujuh lokasi di wilayah pantai Kabupaten Bintan.

Adapun tujuh lokasi yang dicemari itu, yakni di pinggir pantai Resort Mutiara, pantai Resort SPE, Pelabuhan Busimas, pantai Dugong, pantai Sejahtera km 50 Desa Malang Rapat Kecamatan Gunung Kijang.

Selanjutnya, pantai Madu 3 Desa Malang Rapat Kecamatan Gunung Kijang dan pantai pomdik santai family Desa Malang Rapat Kecamatan Gunung Kijang.

Halaman
1234
Editor: Dewi Haryati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved