KARIMUN TERKINI

Pasar Baru di Kundur Karimun Itu diberi Nama Mutiara Tanjung Batu, Dibangun Sejak 2018

Pasar baru di Pulau Kundur, Kabupaten Karimun diberi nama Pasar Mutiara Tanjung Batu.

TRIBUNBATAM.ID/ELHADIF PUTRA
Tampak depan bangunan Pasar Mutiara Tanjung Batu di Pulau Kundur, Karimun. Pasar ini dibangun di atas lahan bekas lokasi pasar lama. Mulai pembangunan sejak 2018 

Sementara, Ketua Komisi II DPRD Kabupaten Karimun, Nyimas Novi Ujiani mengatakan, pihaknya akan melakukan fungsi pengawasannya terhadap Perusda Karimun yang membawahi pasar dan semua jenis usaha.

"Andai kata didalam pelaksanaannya nanti terjadi hal-hal yang perlu kita carikan solusi bersama, segera sampaikan ke kami. Akan kita carikan solusi. Tapi tolong ingat, jika ada masalah harap selesaikan secara baik-baik," katanya.

Sempat Memprihatinkan

Janji pemerintah Kabupaten Karimun merehabilitas pasar tradisional di Tanjung Batu Kota Kecamatan Kundur hingga kini belum terealisasi. Pedangan ikan dan sayur mengharapkan percepatan rehabiltas pasar ini, Kamis (03/02). Pasar tradisional ini sudah sangat layak diperbaiki dikarenak berumur sudah 20 tahu dan sangat tua.

Ketua Ikatan pedagangan pasar ikan (Ikapsi) Wahid mengatakan, Wakil Bupati Karimun pernah mengatakan akan membangun, merehabilitas pasar tradisional ini. Namun hingga kini belum ada realisasinya.

"Pasar ini juga sudah berumur hampir 20 tahun, selain itu kondisi pasar juga sudah sangat layak untuk diganti. Karena kayu dan tiag pasar ini sudah ada yang mulai patah. Ini sangat berbahaya bagi keselamtan padangan dan juga pembeli," kata Wahid.

Wahid menambahkan, setiap saat pasar ini akan roboh. Karena tiang kayu yang dibawah sudah rapuh. Selain itu tiang ini sudah tidak cukup menampung beban bangunan pasar.

Wahid menuturkan, pasar ini masih bertahan karena dilindungi dan dikeliling sejumlah ruko yang ada. Namun jika ruko ini tidak ada, kemungkinan besar disaat angin kuat pasar ini akan roboh diterjang angin.

"Dahulu Wakil Bupati pernah berjanji akan membangun pasar tradisional ini kembali. Pasar ini katanya akan dibangun dua lantai. Lantai pertama untuk pedagang ikan dan daging sedangkan sedangkan lantai atas untuk pedagang pakaian. Saya tidak mengetehui kenapa hingga kini belum ada yang memperhatikan pasar tradisional ini," tutur Wahid.

Wahid mengungkapkan, padahal pasar tradisional Tanjung Batu ini berada di tengah-tengah Kota Kundur. Selain itu pedangan juga sangat mengharapkan agar pasar ini cepat direhab kembali. Agar pedagan bisa berjualan dengan nyaman selain itu masyarakat yang membeli bisa juga terasa nyaman. Jika kondisi seperti ini semua pihak akan takut datang ke pasar termasuk pedangan sendiri.

Halaman
1234
Penulis: Elhadif Putra
Editor: Dewi Haryati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved