VIRUS CORONA

Cerita Orang Tua Menanti Pulang Anaknya dari Observasi Natuna, Tak ada Syukuran, Ajak Ziarah Makam

Sabtu (15/2/2020) menjadi hari yang dinantikan Rahayu, orang tua mahasiswa yang jalani observasi di Natuna. Rahayu mengatakan tidak persiapan khusus.

Cerita Orang Tua Menanti Pulang Anaknya dari Observasi Natuna, Tak ada Syukuran, Ajak Ziarah Makam
TRIBUNNEWS.COM/MUHAMMAD YUSUF
Rahayu, orang tua Dista. Kini, ia sudah lega karena putra kesayangannya sudah berada di Kepulauan Natuna untuk menjalani observasi sebelum pulang ke rumah.Dista adalah salah satu yang mendapat kesempatan kuliah di di Wuhan University of Technology. 

JAKARTA, TRIBUNBATAM.id - Rencana kepulangan Warga Negara Indonesia (WNI) dari Wuhan yang menjalani observasi di Natuna, Provinsi Kepri begitu dinantikan oleh sejumlah keluarga.

Rahayu misalnya. Wanita 56 tahun ini menunggu hari Sabtu (15/2/2020) dimana masa observasi 238 WNI dari Wuhan di Natuna berakhir.

Kepada Tribun Network, ibu dari Dista Wahyu Prasetyo (21), mahasiswa Wuhan University of Technology, Hubei Cina, mengaku belum melakukan persiapan terkait rencana kepulangan buah hatinya.

"Kami nggak ada persiapan apa-apa. Nggak ada penyambutan atau syukuran. Takutnya dianggap berlebihan. Anaknya saja nanti saya mau jemput di bandara nggak mau, karena bisa pulang sendiri. Dia nggak mau ngerepotin orang tuanya katanya," kata Rahayu,Rabu (12/2/2020) seperti dikutip Tribunnews.com

Rahayu hanya selalu minta doa kepada keluarga dan kerabatnya. Agar Dista bisa kembali dengan kondisi sehat. Termasuk kepada para tetangganya.

"Keluarga, kerabat, tetangga, sudah tahu anak saya diobservasi di Natuna. Mereka berikan dukungan dengan doa. Saya juga berharap, anak saya pergi ke Cina sehat, pulang juga harus sehat," katanya.

Meski demikian, Rahayu yang sehari-hari berjualan di toko kelontong ini, mengaku akan mengajak Dista untuk berziarah ke makan ayahnya, Rochiman, setelah pulang nanti.

"Saya belum tahu kapan tanggal pastinya pulang. Cuma dikasih tahu anak saya tanggal 15 nanti. Saya nanti cuma mau ajak Dista ke makam ayahnya di Purwokerto setelah pulang," katanya.

Seperti diketahui, Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus, menyebut bahwa observasi terhadap 238 WNI yang dipulangkan dari Wuhan, Cina, selesai pada 15 Februari nanti. Namun, Terawan belum memastikan tanggal kepulangan para WNI tersebut.

Pasalnya saat ini masih dikoordinasikan terkait transportasi yang digunakan untuk kepulangan masing-masing WNI itu.

Halaman
1234
Editor: Septyan Mulia Rohman
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved