VIRUS CORONA

Ridwan Kamil Kaget Hasil Rapid Test 300 Warga Jabar Positif Corona, Kota Sukabumi Terbanyak

Gubernur Jabar Ridwan Kamil kaget hasil rapid test 300 warga Jabar positif, terbanyak Kota Sukabumi positif Corona, ini penanganan selanjutnya

KOMPAS.com/DENDI RAMDHANI
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dalam sebuah kesempatan. Ridwal Kamil kaget hasil Rapid Test 300 warga Jabar positif Corona, terbanyak di Kota Sukabumi 

TRIBUNBATAM.id, BANDUNG -  Gubernur Jabar Ridwan Kamil kaget setelah mengetahui hasil Rapid Test yang menyatakan 300 warga Jabar positif Corona.

Lonjakan jumlah warga yang positif terpapar virus corona Covid-19 terjadi di Kota Sukabumi.

Gubernur yang akrab disapa Emil ini mengatakan sekitar 300 orang yang terjangkit virus corona, terbanyak di Kota Sukabumi.

Mereka akan menjalani tes kembali melalui tes swab atau PCR untuk memastikan keakuratan hasil tes masif tersebut.

Lonjakan orang yang terdeteksi positif melalui rapid test ini, katanya, berada dalam sebuah kecamatan di Kota Sukabumi.

"Hasil positif rapid test paling besar ini ada di luar dugaan, di Kota Sukabumi. Ini terjadi paling besar di seluruh kabupaten dan kota di Jabar," kata gubernur yang akrab disapa Emil ini di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Senin (30/3/2020).

Emil mengatakan belum bisa melaporkan jumlah tambahan positif Covid-19 ini kepada pemerintah pusat.

Pihaknya baru akan melaporkan hasilnya setelah 300-an orang ini menjalani tes swab yang lebih akurat.

Sampai Senin (30/3/2020) siang di Jabar, katanya, baru tercatat 149 pasien positif corona, 660 pasien dalam pengawasan (PDP), dan 5.293 orang dalam pemantauan (ODP).

Emil pun tidak menyangka lonjakan jumlah kasus positif akan muncul di Kota Sukabumi, bukannya di Bogor, Depok, atau Bekasi, yang selama ini berdekatan dengan Jakarta sebagai episentrum penyebaran virus corona.

Pemakaman jenazah pasien terduga terinfeksi virus corona di Purwakarta, Senin (30/3/2020).
Pemakaman jenazah pasien terduga terinfeksi virus corona di Purwakarta, Senin (30/3/2020). (Tribunjababar.id/M Nandri Prilatama)

"Kami sudah melakukan rapid test di 27 kabupaten dan kota di Jabar, kepada 22 ribu orang. Dilakukan di fasilitas kesehatan, door to door, dan drive thru. Dengan tes ini jadi lebih jelas peta persebarannya, ternyata muncul banyak di Kota Sukabumi," ujarnya.

Halaman
123
Editor: Agus Tri Harsanto
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved