VIRUS CORONA DI BATAM

Warga Batam ini Bikin Masker Sendiri, Lebih Hemat dan Bisa Dicuci

Warga Batam wajib mengenakan masker setelah batalnya penerapan karantina wilayah.

RNA
Ilustrasi penyebaran virus corona 

TRIBUNBATAM.id, BATAM - Warga Batam wajib mengenakan masker setelah batalnya penerapan karantina wilayah. 

Pengawasan penggunaan masker akan semakin diperketat.

Persoalannya adalah warga Batam sulit mendapatkan masker.

Pemko Batam kini tengah meminta 7 perusahaan garmen di Batam untuk memproduksi masker dengan harga murah.

Masker di sejumlah apotek di Batam semakin langka seiring dengan adanya pandemi Covid-19. Hal inipun mendapat banyak keluhan dari warga Batam.

Mereka kesulitan mendapat masker.

Rencana Karantina Wilayah di Batam Batal, Warga Wajib Pakai Masker 

Arcandra Chaniago seorang warga Batam bercerita, sejak dua hari lalu dia sudah mengelilingi beberapa apotek di sepanjang Botania dan Batam Center. 

"Tapi tak ada satu pun yang ada stok masker. Bahkan sampai ke Nagoya saya cari. Ini benar-benar sudah langka. Istri saya juga pakai, karena memang masih kerja di PT (perusahaan,red)," ujar Arcandra kepada TribunBatam.id, Senin (6/4/2020).

Arcandra mengatakan, dari pencariannya itu akhirnya ia mendapat satu boks masker berisi 50 pcs di salah satu apotek ternama di sekitar Windsor, Batam. Namun Arcandra mengaku kaget bukan kepalang.

Sebab harga masker tersebut dibanderol dengan harga Rp 250 ribu per boks.

Halaman
12
Penulis: Leo Halawa
Editor: Agus Tri Harsanto
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved