Breaking News:

Kena PHK Karena Corona, Karyawan Cantik di Tangerang Ini Ngajak Nikah, Berminat?

Tak hanya menimbulkan masalah kesehatan, virus inipun berdampak dari sisi perekonomian masyarakat.

Editor: Anne Maria
Warta Kota/Andika Panduwinata
Seorang buruh PT Victory Chingluh, Pasar Kemis, Kabupaten Tangerang memposting foto dan menuai sorotan dari masyarakat. 

TRIBUNBATAM.id, TANGERANG- Berbagai negara merasakan pandemi virus corona.

Tak hanya menimbulkan masalah kesehatan, virus inipun berdampak dari sisi perekonomian masyarakat.

Pandemi virus corona atau Covid-19 membuat banyak perusahaan bangkrut.

Akibatnya jutaan karyawan di-PHK (pemutusan hubungan kerja).

Tak terkecuali bagi wanita cantik ini. Dia seorang buruh.

Sejak kemarin jadi sorotan di media sosial.

Data Corona 34 Provinsi di Indonesia Jumat (22/5) Pagi, Total 20.162, Sembuh 4.838, Meninggal 1.278

Jurus KFC Bertahan di Tengah Hantaman Corona, Pembelian Take-away hingga Home Delivery

Perempuan berkerudung mengenakan seragam kerja PT Chingluh ini memegang kerta bertulisan ajakan nikah.

"Korban PHK mau nikah aja," begitu tulisan yang digenggam oleh buruh berparas cantik tersebut.

Perempuan itu merupakan pegawai dari PT Victory Chingluh yang berlokasi di Pasar Kemis, Kabupaten Tangerang.

Dirinya baru saja diberhentikan dari tempatnya bekerja.

Kepala Seksi Penyelesaian Perselisihan Hubungan Industrial Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Tangerang, Hendra menjelaskan bahwa buruh di PT Chingluh yang terkena PHK sangat banyak.

Bahkan jumlahnya mencapai ribuan orang.

Bermain di Indonesia, Pemain Persib Geoffrey Castillion Rasakan Gairah Sepakbola

Manfaatkan Hari Tambahan, Warga Datangi Kantor Pos Batam Centre Cairkan BST Sejak Pukul 9 Pagi

"Total ada 7.486 PHK di PT Chingluh," ujar Hendra kepada Warta Kota, Kamis (21/5/2020).

Hendra menjelaskan, ada dua pabrik dari PT Chingluh ini.

Pertama, berada di Pasar Kemis dan yang kedua berlokasi di Cikupa, Kabupaten Tangerang.

"Di Pasar Kemis ada 4.985 kena PHK dan di Cikupa sebanyak 2.501 orang," ucapnya.

Pabrik tersebut memproduksi sepatu Nike dan lainnya. Hasil produksinya ini di-ekspor ke luar negeri.

"Alasan perusahaan PHK ribuan buruh karena sudah tidak ada order lagi dampak dari virus corona," kata Hendra.

Jutaan orang kena PHK

Wabah pandemi covid-19 secara tidak langsung berdampak kepada para pekerja di Indonesia.

Data Kementerian Ketenagakerjaan menunjukkan ada lebih dari 1,7 pekerja yang dirumahkan dan terkena PHK, baik dari sektor formal maupun informal.

Kondisi tersebut kemudian mengundang keprihatinan sekaligus kepedulian dari Diaspora untuk menggalang dana melalui program ‘One Family to One Family Diaspora Peduli', yang kemudian akan didonasikan kepada para pekerja yang terdampak covid-19.

Menteri Ketenagakerjaan RI, Ida Fauziyah menyampaikan ungkapan bangganya atas upaya Diaspora yang telah membantu para pekerja meski sebenarnya juga turut merasakan dampak dari pandemi ini.

“Sungguh saya sangat bangga dan terharu, karena sesungguhnya para Diaspora juga ikut terpapar dampak pandemi ini, namun mereka menunjukkan rasa kepeduliannya dan kecintaannya kepada negeri ini," ungkap Ida dalam siaran tertulis pada Senin (18/5/2020).

"Para diaspora akan membantu para pekerja korban PHK atau yang dirumahkan melalui program One Family to One Family," ujarnya

Melalui program tersebut, Diaspora seluruh dunia siap membantu 50 dolar AS atau setara Rp 780.000 kepada keluarga di Tanah Air yang paling membutuhkan.

Target penerima program Diaspora Peduli ini di atas 5.000 orang di Tanah Air.

Sebanyak 6-8 juta anggota diaspora di dunia komitmen mendukung pemerintah untuk menggalang dukungan di komunitas Diaspora masing-masing.

“Sejak gerakan diaspora dimulai pada 2012, sejak saat itu maka inilah di mana aset diaspora sangat dibutuhkan dalam menghadapi krisis di Indonesia,” kata Inisiator Gerakan Diaspora Peduli, Dino Patti Djalal.

Adapun melalui program donasi One Family to One Family, besarannya adalah 50 dolar Amerika Serikat (AS) setiap bulannya dan ditransfer langsung kepada keluarga pekerja korban PHK atau yang dirumahkan akibat pandemi Corona.

“Semua langsung masuk ke rekening penerima,” jelas Dino.

Dalam penerapannya, Kemnaker menggandeng Bank BNI untuk lalu-lintas donasi agar semua donasi tercatat secara baik dan dapat dipertanggungjawabkan.

Selain itu, calon penerima donasi Diaspora Peduli sudah diverifikasi Kemnaker RI berdasarkan data dari berbagai perusahaan di Indonesia.

Tata-cara donasi dan profil calon penerima tersedia melalui infografis yang dapat dilihat melalui mobile apps Diaspora Peduli dan melalui website di www.diasporapeduli.id.

Melalui situs tersebut, masyarakat diaspora dapat melihat langsung profil calon penerima donasi dan bebas memilih kepada siapa donasi akan diberikan.

“Keluarga diaspora dapat melihat langsung dan memilih langsung keluarga yang akan dibantunya, yang terkena PHK,” jelas Dino.

Semua distribusi donasi dilakukan secara transparan, dan donator langsung transfer kepada calon penerima.

Mereka dapat berkomunikasi one on one, sehingga dimungkinkan terjadi transfer ilmu, pengalaman, pelatihan, dan harapan.

Lebih lanjut, masyarakat diaspora dari kalangan artis, pengusaha, pegawai, penyanyi dan usahawan dari seluruh dunia akan berpartisipasi dan sangat menekankan akuntabilitas.

Dalam waktu dekat seluruh kegiatan Dispora Peduli akan dilaporkan kepada Presiden RI Joko Widodo.

Artikel ini telah tayang di Wartakotalive dengan judul Pusing Pikirkan Masa Depan Usai Jadi Korban PHK, Buruh Cantik di Tangerang Ingin Diajak Nikah Saja


Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved