500 TKA China Akan Datang Akhir Juni 2020, Jubir Luhut: Mereka Dibutuhkan untuk Bangun Smelter

Rencana kehadiran 500 TKA China sekitar akhir Juni atau awal Juli untuk mempercepat pembangunan smelter dengan teknologi RKEF dari China, kata Jodi

KOMPAS.com/ADE MIRANTI KARUNIA SARI
Menko Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan didampingi juru bicaranya Jodi Mahardi di Jakarta, Rabu (18/3/2020) 

TRIBUNBATAM.id, JAKARTA - Terkait rencana kedatangan sekitar 500 tenaga kerja asing (TKA) asal China, pemerintah kembali memberikan penjelasan.

500 tenaga kerja asing asal China itu rencananya akan datang pada akhir Juni 2020 atau awal Juli 2020.

Rencana kedatangan 500 Tenaga Kerja Asing (TKA) asal China ke Sulawesi Tenggara (Sultra) menuai polemik.

Jadwal Liga Italia, Diawali Coppa Italia pada 13 Juni, Serie A Liga Italia Dimulai 20 Juni 2020

Resmi, Liga Inggris Akan Dimulai 17 Juni 2020, Laga Manchester City vs Arsenal Main di Hari Pertama

Sudah Ikut Sensus Penduduk Online 2020? Segera Lakukan Jika Belum, Hari Ini Terakhir

Penolakan bahkan datang dari gubernur dan DPRD Sultra.

Rencananya 500 TKA ini akan dipekerjakan di dua perusahaan tambang nikel yang ada di Sultra, yaitu PT Virtue Dragon Nickel Industry dan PT Obsidian Stainless Steel.

Rencana kedatangan 500 TKA China itu juga membuat beberapa pihak angkat bicara.

Ada yang merasa miris dan sedih mendengarnya, ada juga yang justru menilai pemerintah pusat terkesan inferior.

Terkait polemik itu, Juru bicara Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Jodi Mahardi menjelaskan kenapa 500 TKA China tetap akan didatangkan.

Ia mengatakan, 500 Tenaga Kerja Asing (TKA) asal China sangat dibutuhkan di tengah upaya hilirisasi tambang di Indonesia.

Sebab kata Jubir Luhut itu, 500 TKA China yang rencananya datang pada akhir Juni atau awal Juli 2020 itu akan mempercepat pembangunan smelter nikel di Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara.

Halaman
123
Editor: nandrson
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved