Breaking News:

Muhammadiyah: Elite Dibiarkan Langgar Protokol Kesehatan, Pedagang Dikejar Sampai Tak Berjualan

Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah menilai pemerintah tidak boleh pandang bulu dalam penerapan protokol kesehatan.

Editor: Danang Setiawan
TribunBatam.id/Hening Sekar Utami
Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah menilai pemerintah tidak boleh pandang bulu dalam penerapan protokol kesehatan. Foto: Personel Satpol PP mengimbau pedagang Pasar Tos 3000 untuk mengikuti rapid test dengan menggunakan pengeras suara, Kamis (9/7/2020). 

Editor Danang Setiawan

TRIBUNBATAM.id, JAKARTA - Sekretaris Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Abdul Mu'ti meminta pemerintah bertindak tegas dan konsisten dalam menegakkan aturan protokol kesehatan.

Mu'ti menilai pemerintah tidak boleh pandang bulu dalam penerapan protokol kesehatan.

Aturan penerapan protokol kesehatan harus diterapkan oleh semua masyarakat tanpa terkecuali.

Hal ini dikatakan Mu'ti untuk merespons kegiatan yang menimbulkan kerumunan dan pelanggaran protokol kesehatan beberapa hari lalu.

"Pemerintah seharusnya konsisten menegakkan aturan dan protokol Covid-19. Negara tidak boleh kalah," kata Mu'ti saat dihubungi, Senin (16/11/2020).

Mu'ti pun mengajak seluruh elemen bangsa untuk meningkatkan disiplin dan sabar mematuhi protokol kesehatan.

Pasalnya, sampai saat ini pandemi Covid-19 belum sepenuhnya terkendali.

Baca juga: MUI Khawatir Pilkada Perburuk Kondisi Pandemi COVID19: Apakah Cukup Permintaan Maaf Saja?

Baca juga: Biarkan Kerumunan di Acara Habib Rizieq, Kapolda Metro Jaya dan Kapolda Jabar Dicopot

"Pedagang pasar dikejar-kejar, bahkan tidak boleh berjualan karena dianggap tidak mematuhi protokol Covid-19. Mereka kehilangan mata pencarian karena Covid-19," ujarnya.

"Tetapi, elite politik dibiarkan melanggar protokol saat pilkada, elite agama dibiarkan melanggar hanya karena 'orang besar'. Ini tidak benar dan melukai rasa keadilan," ucap Mu'ti.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved