Breaking News:

MEMANAS, Sehari Diresmikan Reaktor Nuklir Iran Diledakkan Israel, Iran Siapkan Serangan Pembalasan

Iran gagal membangun senjata nuklirnya setelah sentrifugal baru yang diresmikan Presiden Iran Hassan Rouhani, disabotase (diserang)

WANA (Kantor Berita Asia Barat) via REUTERS
BARU Sehari Diresmikan Reaktor Nuklir Iran Diledakkan Israel, Iran Siapkan Serangan Pembalasan. Pemandangan reaktor nuklir air di Arak, Iran 23 Desember 2019. 

TRIBUNBATAM.id - Hubungan Iran dan Israel kembali memanas. Itu setelah, Iran gagal membangun senjata nuklirnya setelah sentrifugal baru yang diresmikan Presiden Iran Hassan Rouhani, disabotase (diserang), Minggu, 11 April 2021.

Sentrifugal canggih di Natanz diresmikan Presiden Iran Hassan Rouhani Sabtu, 10 April, ditandai dengan menyuntikkan gas uranium heksafluorida ke dalam sentrifugal IR-6 dan IR-5 di Natanz, selatan Teheran.

Sentrifugal adalah perangkat yang dibutuhkan untuk menghasilkan uranium yang diperkaya, yang dapat digunakan untuk membuat bahan bakar reaktor serta senjata nuklir.

Gempa 7,2 Disusul Tsunami, Begini Kondisi Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir di Jepang

Media Israel mengutip informasi intelijen Israel yang dilansir New York Times, mengungkap bahan peledak dipasang untuk menghancurkan sepenuhnya sistem tenaga internal di fasilitas pengayaan uranium Natanz.

Ledakan itu menyebabkan kerusakan parah pada reaktor Natanz hingga butuh setidaknya sembilan bulan untuk memulihkan aktivitas reaktor Natanz.

Presiden Iran Hassan Rouhani meninjau sentrifugal baru di Reaktor Nuklir Natanz, selatan Teheran, Sabtu 10 April 2021
Presiden Iran Hassan Rouhani meninjau sentrifugal baru di Reaktor Nuklir Natanz, selatan Teheran, Sabtu 10 April 2021 (Reuters: Iranian Presidency Office)

Awalnya serangan itu dilaporkan juru bicara Organisasi Energi Atom Iran (AEOI), Behrouz Kamalvandi, sebagai "kecelakaan" di jaringan distribusi listrik fasilitas nuklir, tetapi Kepala Organisasi Energi Atom Iran (AEOI), Ali Akbar Salehi, kemudian mengkonfirmasi bahwa insiden itu adalah serangan.

Wanita Ini 3 Tahun Dipenjara Iran, Berpisah dengan Suami, Sedihnya Diselingkuhi saat di Penjara

Pada hari Minggu, juru bicara Organisasi Energi Atom Iran (AEOI), Behrouz Kamalvandi, mengatakan sebuah "insiden" telah pada jaringan listrik fasilitas nuklir di pagi hari.

Kamalvandi tidak memberikan rincian lebih lanjut, tetapi mengatakan kepada kantor berita Iran Fars bahwa "tidak ada korban atau kebocoran".

Kemudian TV pemerintah membacakan pernyataan ketua AEOI Ali Akbar Salehi, yang menggambarkan insiden itu sebagai "sabotase" dan "terorisme nuklir".

"Mengutuk langkah tercela ini, Republik Islam Iran menekankan perlunya komunitas internasional dan Badan Energi Atom Internasional [IAEA] untuk menangani terorisme nuklir ini," katanya.

Halaman
1234
Editor: Filemon Halawa
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved