Breaking News:

PEMBANGUNAN JEMBATAN BATAM BINTAN

Progres Jembatan Batam Bintan, Kepala Bappenas: Tinggal Finalisasi KPBU dengan Investor

Kepala Bappenas Suharso Monoarfa menyebut, soal progres pembangunan Jembatan Batam Bintankini tinggal penyelesaian proses KPBU dengan investor

Penulis: Endra Kaputra | Editor: Dewi Haryati
tribunbatam.id/istimewa
Menteri PPN/Kepala Bappenas, Suharso Monoarfa bersama Gubernur Kepri, Ansar Ahmad meninjau Landing Point Jembatan Batam Bintan di sisi Pulau Bintan, Jumat (23/4/2021) 

KEPRI, TRIBUNBATAM.id - Progres pembangunan Jembatan Batam Bintan semakin menampakkan kemajuan. Apalagi setelah Menteri PPN/Kepala Bappenas, Suharso Monoarfa meninjau Landing Point Jembatan Batam Bintan di sisi Pulau Bintan.

Bersama Gubernur Kepri, Ansar Ahmad, Kepala Bappenas langsung menuju landing point di Pulau Bintan, setelah menunaikan shalat Jumat. Turut hadir pada peninjauan itu Wakil Bupati Bintan, Roby Kurniawan.

Seusai peninjauan, Kepala Bappenas Suharso Monoarfa menyarankan untuk memisahkan proses pembangunan kedua segmen Jembatan Batam Bintan. Hal ini agar proses pekerjaannya lebih terbuka dan lebih cepat selesai.

"Kalau saya inginnya bagaimana proyek ini dapat cepat dikerjakan. Minimal tepat waktu,” ujar Menteri Suharso di Bintan, Jumat (23/4/2021).

Diketahui, progam utama Menteri Suharso ke Kepri salah satunya meninjau Landing Point Jembatan Batam Bintan di Bintan.

Baca juga: Update Jembatan Batam Bintan, Pembangunan Dibiayai Pemerintah dan Investor, Ini Porsinya

Baca juga: BREAKING NEWS, Menteri PPN/Kepala Bappenas Cek Jembatan Batam Bintan

Kedatangan Menteri PPN itu disambut Gubernur Kepri Ansar Ahmad di VIP Bandara RHF Tanjungpinang. Menteri Suharso tampak didampingi Deputi Bidang Sarana Prasarana Josaphat Rizal Primana.

Sementara itu, pembangunan Jembatan Batam Bintan akan terdiri dari 2 segmen, yaitu segmen Pulau Batam - Pulau Tanjung Sauh sepanjang 2,124 km dengan vertical clearence 20 meter. Lalu segmen Pulau Tanjung Sauh - Pulau Buau - Pulau Bintan sepanjang 5,561 dengan vertical clearance 40 meter.

Mekanisme Kerja sama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU) merupakan kerja sama dalam hal penyediaan infrastruktur untuk kepentingan umum. Skema KPBU diperlukan mengingat adanya keterbatasan APBN dalam pembiayaan pembangunan infrastruktur yang menyebabkan adanya selisih pendanaan (funding gap) yang harus dipenuhi.

"Tugas kita dari pemerintah mulai dari perencanaan dan pembiayaan melalui APBN sudah disiapkan. Sekarang tinggal penyelesaian proses KPBU dengan pihak investor,” kata Menteri Suharso.

Gubernur Kepri Ansar Ahmad menambahkan, dengan pembangunan Jembatan Batam Bintan ini akan turut mengembangkan wilayah-wilayah yang menjadi jalur pembangunannya. Contohnya Pulau Tanjung Sauh yang akan diusulkan menjadi Kawasan Ekonomi.

Halaman
12
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved