Breaking News:

Berinvestasi Yang Amanah Melalui Pasar Modal Syariah Indonesia

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyelenggarakan program nya yang bertajuk "Gebyar Ramadhan Nusantara".

Penulis: Rebekha Ashari Diana Putri | Editor: Agus Tri Harsanto
Ist
Doddy Prasetya A. - Kepala Unit Pengembangan Bisnis Pasar Modal Syariah Bursa Efek Indonesia 

B ATAM, TRIBUNBATAM.id - Dalam rangka meningkatkan literasi dan inklusi keuangan syariah sekaligus menyemarakkan bulan suci Ramadan 1442 Hijriah, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyelenggarakan program nya yang bertajuk "Gebyar Ramadhan Nusantara".

Kegiatan yang dimaksud merupakan program edukasi dan literasi terkait keuangan syariah yang dilaksanakan serentak oleh Kantor Pusat OJK Indonesia maupun Kantor Regional dan Kantor OJK yang tersebar didaerah Indonesia.

Program ini juga akan dilaksanakan oleh Kantor OJK Provinsi Kepulauan Riau.

Kantor OJK Kepri telah mengadakan beberapa program kegiatan, salah satunya ialah Talkshow dengan tema Berinvestasi Yang Amanah Melalui Pasar Modal Syariah Indonesia.

Diketahui pada tahun 20011 hingga 2021 atau selama 1 dekade merupakan masa kebangkitan pasar modal Syariah Indonesia.

Dimana, dimulai sejak tahun 2011, banyak inovasi penting yang diluncurkan oleh regulator dan stakeholder pasar modal syariah seperti Indeks Saham Syariah Indonesia (ISSI) yang diluncurkan oleh BEI, serta lainnya yakni Fatwa Dewan Syariah Nasional MUI Nomor 80 Tahun 2011 tentang Penerapan Prinsip Syariah dalam Mekanisme Perdagangan Efek Bersifat Ekuitas di Pasar Reguler Bursa Efek.

Dengan adanya beberapa inovasi atau gebrakan produk-produk serta instrumen baru tersebut menunjukkan bahwa pasar modal syariah memiliki energi baru untuk tumbuh dengan masif sampai dengan tahun 2021 atau dalam 10 tahun terakhir.

"Salah satu yang signifikan yakni di tahun 2019 dan 2020 pasar modal syariah indonesia ini meraih penghargaan internasional artinya pasar modal syariah indonesia telah diakui oleh internasional sebagai pasar modal syariah terbaik di dunia," ucap Doddy Prasetya A. Kepala Unit Pengembangan Bisnis Pasar Modal Syariah BEI.

Selain itu pencapaian lainnya seperti adanya penambahan investor syariah yang signifikan. Di tahun 2011, tercatat ada sebanyak 531 investor pasar modal syariah, sedangkan pada Maret 2021 jumlah investor meningkat menjadi 93.870 investor.

"Dalam 10 tahun ini, meningkat pesat dan cukup signifikan. Disisi produk, saham syariah di tahun 2011 berjumlah 237 saham. Sedangkan hingga bulan Maret 2021 bertambah menjadi 434 saham syariah atau meningkat sebesar 59 persen. Sedangkan kapitalisasi pasar saham syariah juga berkontribusi sekitar 48,6 persen dari total kapitalisasi pasar," jelasnya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved