Breaking News:

Akal-akalan Kuota Rokok Bawa Apri Sujadi Diborgol, Tunduk Berompi Oranye Belakangi Pimpinan KPK

Duet korupsi yang dilakukan Bupati Bintan Apri Sujadi dan Plt Kepala BP Bintan M Saleh Umar mengantarkan keduanya menuju jeruji besi sel penjara KPK

Editor: Irfan Azmi Silalahi
ist
Apri Sujadi. Akal-akalan Kuota Rokok Bawa Apri Sujadi Diborgol, Tunduk Berompi Oranye Belakangi Pimpinan KPK 

TRIBUNBATAM.id - Duet korupsi yang dilakukan Bupati Bintan Apri Sujadi dan Plt Kepala BP Bintan M Saleh Umar, mengantarkan keduanya menuju jeruji penjara KPK.

Ulah keduanya jor-joran memberikan kuota rokok impor, menurut KPK mengakibatkan negara rugi Rp 250 miliar.

Selama dua tahun, 2017-2018, Apri Sujadi diduga menerima uang sekitar sejumlah Rp 6,3 miliar.

Sedangkan M Saleh Umar juga diduga menerima uang Rp 800 juta dari pat gulipat kuota rokok impor.

Kedua dianggap melanggar PMK No 47/PMK.04/2012, yang diperbaharui dengan PMK No 120/PMK.04/2017 serta PMK No 47/PMK.04/2012 tentang Tata Laksana Pemasukan dan Pengeluaran Barang ke dan dari kawasan yang telah ditetapkan sebagai KPBPB, yang diperbaharui dengan Peraturan Menteri Keuangan No 120/PMK.04/2017.

Diketahui, Bupati Bintan terjerat kasus mark up kuota rokok di wilayah Pengelolaan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas (KPBPB) atau FTZ Bintan.

Apri tak sendiri, bersama Ketua Badan Pengusahaan (BP) Bintan Muhammad Saleh Umar (MSU) keduanya berstatus tersangka KPK.

Penetapan tersangka keduanya disampaikan Wakil Ketua KPK Alexander Marwata dan juru bicara KPK Ali Fikri, Kamis (12/8/2021).

Baca juga: Kronologi Bupati Bintan Apri Sujadi Jadi Tersangka Korupsi Kuota Cukai Rokok

Keduanya langsung ditahan usai jumpa pers yang digelar KPK secara virtual.

Dalam ekspose tersebut, Apri dan Saleh yang mengenakan rompi oranye dengan tangan diborgol terlihat hanya menunduk.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved