Breaking News:

BATAM TERKINI

BUKAN Akibat Pandemi Covid-19, Ini Pemicu Jumlah Pengangguran di Batam Melonjak

Jumlah pengangguran di Batam mengalami lonjakan belakangan ini. Menariknya, penggangguran itu muncul bukan akibat pandemi covid-19 tapi karena ini.

Penulis: Roma Uly Sianturi | Editor: Tri Indaryani
Tribunnews
Jumlah pengangguran di Batam mengalami lonjakan belakangan ini. Menariknya, penggangguran itu muncul bukan akibat pandemi covid-19 tapi karena ini. Ilustrasi pengangguran. 

BATAM, TRIBUNBATAM.id - Angka pengangguran di Kota Batam pada 2021, mengalami peningkatan 3,48 persen dibandingkan dengan 2020 lalu.

Hal ini diketahui dari data Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Batam, yang mencatat bahwa Agustus 2021, tingkat pengangguran di Batam telah mencapai angka 11,79 persen dengan total 87.903 orang.

Peningkatan angka ini ternyata tidak dipengaruhi oleh pandemi Covid-19 yang sudah berlangsung sejak Maret 2020 lalu.

Namun salah satu faktor lain adalah para pencari kerja (pencaker), yang datang dari luar Kota Batam namun tidak dilengkapi dengan persyaratan yang diminta oleh perusahaan.

"Angka dari BPS mengenai tingkat pengangguran di Batam saat ini, harus dibedakan dalam dua jenis. Mereka yang terpengaruh Covid, dan yang lain adalah mereka yang datang dari luar Batam namun hingga saat ini masih belum mendapat pekerjaan," ujar Kepala Dinas Ketenagakerjaan (Disnaker) Kota Batam, Rudi Sakyakirti, Rabu (15/9/2021).

Sebagian besar para pencaker dari luar Kota Batam ini, kendala utama yang dihadapi adalah sertifikasi yang saat ini tidak mendukung lamaran pekerjaan.

Banyak dari para pencaker ini, datang ke Batam tanpa dibekali kemampuan serta kompetensi lainnya.

"Pengangguran tertinggi ini paling banyak dari mereka lulusan SMA/SMK dan sarjana. Untuk yang sarjana, mereka kuliah di luar, baru setelah lulus mengadu nasib di sini. Sementara perusahaan di sini banyak membutuhkan operator, jadinya tidak seimbang," katanya.

Baca juga: DAFTAR 3 Prioritas Program Masuk APBD Batam 2022, Infrastruktur hingga Kesehatan

Ia melanjutkan untuk pencari kerja lulusan SMA/SMK, harus membekali diri dengan sertifikasi. Sehingga memiliki daya tawar saat ada lowongan kerja di sebuah perusahaan, Rudi mengatakan, sebanyak 332 perusahaan dan 15.618 pekerja terdampak pandemi Covid-19.

Menurutnya, dampak itu adalah pemotongan gaji, penundaan upah, hingga pemberhentian hubungan kerja (PHK).

Halaman
12
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved