Breaking News:

HUMAN INTEREST

BERSTATUS Penyintas Covid-19 Selama 2 Tahun Terakhir, Nazamudin Habiskan Waktu Untuk Berdakwah

Sekitar setahun lalu, Nazamudin sempat mencurahkan isi hatinya di TRIBUNBATAM.id tentang suka-dukanya menjadi seorang penyintas Covid-19.

Penulis: Thom Limahekin | Editor: Thom Limahekin
TRIBUNBATAM.ID/ENDRA KAPUTRA
NAZAMUDIN - Nazamudin, pasien sembuh Covid-19 di Tanjungpinang. Ia menceritakan pengalamannya menjadi pasien Covid-19 hingga sempat dapat penolakan warga saat dinyatakan sembuh 

Editor: Thomm Limahekin

TRIBUNBATAM.id, TANJUNGPINANG – Penyakit bukan selamanya merupakan aib melainkan bisa menjadi rahmat bagi orang yang mengalaminya.

Pengalaman itu setidaknya terjadi pada Nazamudin, penyintas Covid-19 yang kini hidup sehat sambil melayani orang lain.

Sekitar setahun lalu, Nazamudin sempat mencurahkan isi hatinya di TRIBUNBATAM.id tentang suka-dukanya menjadi seorang penyintas Covid-19.

Kala itu, Covid-19 masih dianggap sebagai aib yang diderita oleh penderitanya. Oleh karena itu, Nazamudin termasuk orang yang dihindari oleh kebanyakan warga.

Namun demikian, semua perlakuan tersebut dihadapi oleh Nazamudin bersama istri dan anak-anak dengan sabar dan penuh syukur.

Baca juga: Kisah Nazamudin Penyintas Covid-19 di Tanjungpinang, Corona Bukan Aib Untuk Ditakuti

poster News Webilog Tribun Batam dengan seorang eks pasien Covid-19, Nazamudin. News Webilog akan terlaksana Selasa (7/7/2020)
NAZAMUDIN - Poster News Webilog Tribun Batam dengan seorang eks pasien Covid-19, Nazamudin. News Webilog akan terlaksana Selasa (7/7/2020) (TRIBUNBATAM.ID/ISTIMEWA)

Kini pria yang pernah menderita Covid-19 selama 53 hari pada 2 tahun silam itu sudah sehat dan menghabiskan banyak waktu untuk berdakwah.

Nazamudin kemudian mengenang apa yang dilakukannya selama dua tahun terakhir pasca sembuh dari Covid-19.

“Alhamdulillah, saya sehat. Tidak kena Covid-19 lagi sejak sembuh,” ungkap anggota jemaah tablig di Kota Tanjungpinang, Provinsi Kepri itu, Kamis (30/9/2021) malam.

Di kota ini Nazamudin menghabiskan banyak waktu untuk melayani para santri di Pondok Pesantren Baiturrahman, Sei Jang.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved