Breaking News:

WISATA KEPRI

Mengenal Pernikahan Adat Melayu Kepri, Identik dengan 3 Warna Cerah

Yuk melihat lebih dekat adat pernikahan Melayu di Provinsi Kepri. Salah satunya bisa kita temukan di Batam.

media centre batam
Pernikahan adat melayu didominasi warna kuning, peninggalan Kesultanan Riau Lingga. 

KEPRI, TRIBUNBATAM.id - Budaya Melayu memang begitu kental dengan masyarakat di Provinsi Kepri, termasuk di Kota Batam.

Tidak hanya akan kuliner dan permainan trdisionalnya yang masih lestari.

Budaya khas Melayu juga masih terasa di Kepri.

Salah satunya ketika melihat ada upacara pernikahan.

Dari referensi beberapa catatan sejarah, wilayah Kepri pada zamannya masuk dalam wilayah Kesultanan Riau, Lingga, Johor dan Pahang yang berakhir pada 1913.

Maka tak heran jika jejak budaya Melayu yang dipengaruhi oleh Kesultanan itu masih diwarisi oleh Kota Batam hingga saat ini.

Baca juga: Permainan Rakyat Khas Kepri Ini Biasa Dilombakan Hingga Tetap Lestari

Baca juga: Kepri Punya Wisata Air Terkenal, Jadi Pilihan saat Berakhir Pekan

Ketua DPRD Lingga, Ahmad Nashiruddin saat mengenakan busana Melayu di hari jadi kabupaten Lingga ke-18, Sabtu (20/11/2021)
Ketua DPRD Lingga, Ahmad Nashiruddin saat mengenakan busana Melayu di hari jadi kabupaten Lingga ke-18, Sabtu (20/11/2021) (TRIBUNBATAM.id/FEBRIYUANDA)

Apabila menghadiri acara pernikahan khas Melayu, warna kuning, hijau dan merah sangat dominan sebagai dekorasinya.

Tabir yang berwarna kuning, hijau dan merah tersebut dinamakan tabir belang.

Selain tabir yang digunakan untuk dekorasi sekeliling ruangan tempat dilaksanakannya perkawinan, ada pula hiasan seperti lidah yang berwarna keemasan, serta hiasan kondas yang menambahkan kesan mewah pada pelaminan.

Bagi masyarakat Melayu, pelaminan serupa tempat tidur pengantin yang disekelilingnya dihias tabir belang berwarna hijau, kuning dan merah tersebut.

Halaman
123
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved