Breaking News:

BINTAN TERKINI

Dua Puskesmas di Bintan Masuk Radar Kejari, Terkait Dugaan Korupsi Insentif Nakes

Dua Puskesmas di Bintan masuk radar Kejari Bintan terkait dugaan korupsi insentif tenaga kesehatan. Apa komentar Plt Bupati Bintan?

Penulis: Alfandi Simamora | Editor: Tri Indaryani
TRIBUNBATAM.id/ALFANDI SIMAMORA
Plt Bupati Bintan, Robby Kurniawan mengaku Pemerintah Kabupaten Bintan menghormati proses hukum yang sedang berjalan terkait pemeriksaan dua Puskesmas di Bintan. 

BINTAN, TRIBUNBINTAN.com - Dua Puskesmas di Bintan masuk radar Kejari Bintan terkait dugaan korupsi insentif tenaga kesehatan.

Dua Puskesmas ini yakni Puskesmas Sei Lekop dan Tambelan.

Bahkan, Puskesmas Sei Lekop saat ini sudah dinaikan ke tahap penyidikan.

Tim penyidik Kejari Bintan juga sudah melakukan penggeledahan di Puskesmas Sei Lekop beberapa hari lalu. 

Bahkan, tim penyidik Kejari Bintan juga melakukan penggeledahan di ruangan bagian keuangan Kantor Dinas Kesehatan Bintan.

Menanggapi hal itu, Plt Bupati Bintan, Roby Kurniawan menyebutkan bahwa Pemerintah Kabupaten Bintan menghormati proses hukum yang sedang berjalan terkait pemeriksaan dua Puskesmas di Bintan.

"Kita hormati proses hukum yang berjalan dan sambil melihat apa nanti yang diperiksa atau sebagainya.
Nanti juga kita akan rapatkan terkait hal ini untuk sesuatu yang harus dibenahi di Pemerintahan kabupaten Bintan,"ungkapnya.

Disinggung jika nanti terbukti Kepala Puskesmas atau anggota Puskesmas bersalah apakah ada sanksi yang diberikan, Roby mengaku bahwa Pemerintah Kabupaten Bintan tetap akan memberikan sanksi tegas.

Baca juga: NATUNA Jadi Area Pertahanan Negara, Indonesia Siap Kucurkan Belasan Triliun Rupiah

Baca juga: LIBURAN Akhir Pekan di Batam ke Mana? Coba Ajak Anak ke Taman Kelinci Batam

"Tapi kita lihat dulu nanti seperti apa prosesnya, kita harus menghormati dulu  proses hukum yang saat ini dilakukan Kejari Bintan. Ya kalau misalkan ada yang terbukti, pasti tentu ada sanksi tegas yang di berikan Pemerintah,"jelasnya.

Sementara itu dari berita sebelumnya, Kepala Kejari Bintan I Wayan Riana menjelaskan, bahwa dari hasil penggeledahan di Puskesmas Sei Lekop pada Selasa (30/11/2021) kemarin, penyidik menyita beberapa unit telpon genggam serta simcard termasuk milik Kepala Puskesmas Sei Lekop dr Zailendra Permana.

Halaman
12
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved