Breaking News:

BATAM TERKINI

Batam, Kota Pertama di Kepri Gelar Rembuk Stunting

Pemerintah Kota (Pemko) Batam mulai melakukan rembuk stunting, Senin (10/1/2022) yang dijadwalkan akan digelar selama 2 hari.

Penulis: Roma Uly Sianturi | Editor: Tri Indaryani
TRIBUNBATAM.id/Roma Uly Sianturi
Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Perwakilan Provinsi Kepri, Mediheryanto (kiri) bersama Ketua Penanganan Stunting Kota Batam, Amsakar Achmad. 

BATAM, TRIBUNBATAM.id - Pemerintah Kota (Pemko) Batam mulai melakukan rembuk stunting, Senin (10/1/2022) yang dijadwalkan akan digelar selama 2 hari.

Pada sesi pagi ini pukul 09. 00 WIB ada 3 kecamtan yang dibahas. Sesi sore dilanjutkan 3 kecamatan lagi.

Wilayah Kota Batam termasuk wilayah pertama yang melakukan rembuk stunting di Kepri.

Hal ini disampaikan Kepala BKKBN Kepri, Medi Heryanto.

"2 hari rembuk stunting ini sudah selesai karena kita ada 12 kecamatan," ujar Wakil Wali Kota Batam, Amsakar Achmad usai memimpin rapat rembuk stunting sesi pertama, Senin (10/1/2021) siang.

Lantas kenapa rembuk stunting ini penting?

Amsakar menuturkan amanah dari regulasi, salah satu dari 8 rencana aksi pencegahan stunting adalah rembug stunting.

"Rembuk stunting ini diharapkan oleh Kabupaten Kota lebih dahulu ketimbang Musrenbang. Artinya rembug stunting ini menginput segala persoalan sekaligus rencana kegiatan yang akan dilakukan di tahun berikutnya akan diusulkan di Musrenbang melalui Kecamatan Kelurahan Puskesmas kepada OPD-OPD teknis," paparnya.

Ia menilai substansi rembuk stunting ini melihat peta dari dekat seperti apa yang sudah dilakukan di Puskesmas. Dan apa kompleksitas persoalan yang menyertainya.

Persoalan itu seperti sanitasi, hunian, gizi dan termasuk tempat tinggal di rumah yang bermasalah.

Halaman
123
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved