Mahathir Bertemu dengan Ayah Altantuya, Setuju Kasus Pembunuhan Model Cantik Itu Dibuka Kembali

Altantuya (28) ditembak dan tubuhnya diledakkan dengan bahan peledak kelas militer di sebuah hutan di Shah Alam, Selangor, Oktober 2006.

Mahathir Bertemu dengan Ayah Altantuya, Setuju Kasus Pembunuhan Model Cantik Itu Dibuka Kembali
Grid.ID
Altantuya Shaaribuu 

TRIBUNBATAM.id, PUTRAJAYA - Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad akhirnya bertemu dengan ayah model Mongolia Altantuya Shaariibuu, Shaariibuu Setev, Rabu (20/6/2018).

Mahathir setuju bahwa kasus itu harus dibuka kembali, menurut pengacara Ramkarpal Singh, yang juga ikut dalam pertemuan itu.

"Dia setuju bahwa itu adalah kasus yang membutuhkan penyelidikan lebih lanjut," kata Ramkarpal seperti dilansir The Star Malaysia.

"Perdana Menteri mengatakan bahwa proses harus mengikuti aturan hukum," kata Ramkarpal. "Kami juga setuju dan telah melakukan pertemuan Jaksa Agung. Kami yakin bahwa supremasi hukum akan mengambil jalannya."

Setev Shaariibuu juga telah mengajukan laporan ke markas polisi Kuala Lumpur untuk meminta penyelidikan baru atas kasus yang menghebohkan tahun 2006 lalu.

Dia menambahkan bahwa Dr Mahathir berbicara secara rinci dengan Setev selama 30 menit bersama penerjemah Mongolia dan perwakilan dari konsulat Mongolia.

Baca: Najib Razak Lengser dari PM Malaysia, Kasus Kematian Model Mongol Kembali Diungkit!

Baca: Inilah 5 Fakta Altantuya Shariibuu, Model Mongol yang Disebut Wanita Simpanan Najib Razak!

Baca: Rezim Najib Razak Terguling, Kasus Pembunuhan Model Cantik Mongolia Dibuka Lagi?

Dia juga mengatakan bahwa Presiden Mongolia Khaltmaagiin Battulga telah berbicara kepadanya melalui telepon untuk berterima kasih kepada Dr Mahathir.

Altantuya (28) ditembak dan tubuhnya diledakkan dengan bahan peledak kelas militer di sebuah hutan di Shah Alam, Selangor, pada bulan Oktober 2006.

PM Malaysia Mahathir Mohamad bertemu Setev Shaariibuu, ayah Altantuya yang dibunuh tahun 2006.

Dua mantan polisi, Sirul Azhar Umar dan Azilah Hadri divonis mati pada tahun 2009, namun dibatalkan dalam sidang banding oleh Pengadilan Tinggi Malaysia.

Mahkamah Agung Malaysia kemudian menguatkan putusan pertama pada tahun 2013.

Halaman
12
Penulis: Alfian Zainal
Editor: Alfian Zainal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved