Ini Kata-Kata Terakhir Ade Irma Suryani Sebelum Tewas Pada Tragedi G30S/PKI

Ada nama Ade Irma Suryani yang gugur selain para pahlawan revolusioner yang dikubur di Lubang Buaya pada tragedi G30S PKI tahun 1965 silam.

Ini Kata-Kata Terakhir Ade Irma Suryani Sebelum Tewas Pada Tragedi G30S/PKI
Youtube via TRBUNNEWS.com
Diorama Ade Irma Suryani di Museum Jenderal Besar AH Nasution 

TRIBUNBATAM.id - Ada nama Ade Irma Suryani yang gugur selain para pahlawan revolusioner yang dikubur di Lubang Buaya pada tragedi G30S PKI tahun 1965 silam.

Ade Irma Suryani adalah gadis kecil anak dari Jendral AH Nasution, tokoh yang menjadi incaran pada tragedi tersebut.

Gadis kecil itu tewas bersimbah darah dalam pelukan ibunya, Johanna Sunarti Nasution.

Dikutip dari Intisari Online(27/09/2018), anak sulung AH Nasution, Hendrianti Sahara Nasution menceritakan peristiwa kejam yang merenggut nyawa adiknya itu.

Dalam wawancara yang disiarkan oleh Tv One, Hendrianti mengatakan sang adik tewas tertembak dari jarak dekat.

Hendrianti menggambarkan peristiwa berdarah itu di tempat kejadian, dikediaman AH Nasution yang telah dijadikan museum, di Menteng, Jakarta Pusat.

Baca: Tak Ada Congkel Mata, Fakta Hasil Otopsi 7 Pahlawan Revolusi Korban G30S/PKI Bikin Bergidik

Baca: Sarwo Edhie Wibowo Pimpin Kopassus Rebut RRI Hingga Pangkalan Udara Halim, Tumpas G30S PKI

Baca: Kesaksian Penulis Film G30S/PKI tentang Baku Tembak di Rumah Jenderal Ahmad Yani

Pada pukul 3.30 WIB dini hari, Jenderal AH Nasution dan Johanna terbangun dari tidur.

"Pukul 3.30 pagi, ibu saya dan ayah terbangun gara-gara nyamuk.

Terdengar pintu digerebek, ibu saya melihat pasukan Cakrabirawa masuk," kata Hendrianti.

Menyadari hal tersebut, istri AH Nasution langsung menutup pintu.

Halaman
1234
Editor: Rio Batubara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved