PPDB 2019

PPDB 2019 Batam Kekurangan Jumlah Sekolah, Siswa SMP Belajar di Gedung SD

PPDB 2019 Batam yang juga menerapkan sistem zonasi mengalami persoalan kekurangan sekolah.

PPDB 2019 Batam Kekurangan Jumlah Sekolah, Siswa SMP Belajar di Gedung SD
TRIBUNBATAM.id/ALFANDI SIMAMORA
Suasana hari pertama Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB)di SMPN 3 Batam 

TRIBUNBATAM.id - PPDB 2019 Batam yang juga menerapkan sistem zonasi mengalami persoalan kekurangan sekolah.

Jumlah sekolah negeri tidak sebanding dengan banyaknya jumlah siswa yang mendaftar sekolah negeri pada PPDB 2019 di Batam.

Kondisi ekonomi Kota Batam yang sampai saat ini belum membaik, membuat orangtua calon murid di Kecamatan Batuaji berharap anaknya bisa diterima di sekolah nengeri.

Namun karena kerbatasan kuota sekolah negeri, harapan ratusan orangtua tersebut terombang-ambing.

Data yang diperoleh Tribun di lapangan untuk wilayah Kecamatan Batuaji terdapat empat sekolah SMP yang secara zonasi akan menampung para pendaftar. Namun jumlah pendaftar membeludak. Sebanyak 350 calon siswa tingkat SMP yang tidak bisa tertampung.

BPOM Temukan 530 Jenis Makanan Tanpa Izin Edar di Pasar Botania Batam, Ini Pengakuan Pemilik Tokonya

Video-PPDB 2019 Pakai Sistem Zonasi di Batam, Siswa Tak Tertampung Sekolah Negeri, Ini Solusi Wako

Tak hanya di Batuaji, kekisruhan yang sudah berulang-ulang itu terjadi di zona Kecamatan Bengkong. Karena persoalan masih kusut, ratusan orangtua siswa yang anaknya tak tertampung di SMPN berdasarkan sistem zonasi di kawasan Bengkong, dikumpulkan di Ballroom Golden Prawn, Bengkong, Rabu (19/6).

Pertemuan dihadiri Wali Kota Batam, Rudi, Camat Bengkong M Tahir, Kepala Dinas Pendidikan, Hendri Arulan, Ketua Dewan Pendidikan, Sudirman Dianto dan dua kepala sekolah di kawasan Bengkong, SMPN 4 dan SMPN 30.

Dalam diskusi itu diharapkan ada solusi terhadap persoalan klasik yang selalu mencaut setiap tahun ajaran baru itu.

Seperti halnya para orangtua di Bengkong, sejumlah warga Batuaji yang anaknya tidak bisa masuk sekolah sesuai zonasi mengaku kecewa. Marta Elina, warga Batuaji yang sudah mendaftarkan anaknya ke SMPN 26, sesuai zonasi domisilinya. Namun nama anaknya tidak muncul meski jarak rumahnya dari sekolah tidak jauh.

"Tidak tahulah nanti, mau sekolah ke mana anak saya, Rumah saya di Rindang Garden Batuaji. Jaraknya lebih dekat ke SMPN 26 sesuai zona, tapi tidak di terima. Kalau ke SMPN 11 jaraknya sudah jauh, apalagi ke SMPN 53,"kata Marta.

Halaman
123
Penulis: Dewi Haryati
Editor: Agus Tri Harsanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved