Sampah di Tanjung Uma Menumpuk, Dinas Kebersihan Sebut Itu Dari Pemukiman

Selain di beberapa ruas jalan raya, sampah rumah tangga juga terdapat di beberapa daerah Kota Batam. Salah satunya berada di Kelurahan Tanjung Uma, K

Sampah di Tanjung Uma Menumpuk, Dinas Kebersihan Sebut Itu Dari Pemukiman
tribunbatam.id/dipa nusantara
Sampah berserak di sekitar bahu jalan raya sekitar Taman Yasmin Kebun, Kecamatan Nongsa, Kota Batam. Sampah-sampah ini merupakan jenis sampah rumah tangga. 

TRIBUNBATAM.id, BATAM - Selain di beberapa ruas jalan raya, sampah rumah tangga juga terdapat di beberapa daerah Kota Batam.

Salah satunya berada di Kelurahan Tanjung Uma, Kecamatan Lubuk Baja, Kota Batam.

Pantauan Tribun, Senin (22/7/2019), terdapat banyak sampah rumah tangga di tiap sudut rumah papan warga.

Tak hanya itu, tumpukan sampah di sekitar ini disebutkan pula oleh Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Batam sebagai sampah dari pemukiman warga.

Hutan Mangrove Disulap Jadi Kapling, DPRD Batam Minta Pemko dan BP Batam Turun Ke Lokasi

Pemko Menggesa Clear And Clean Pasar Induk Jodoh 2019, Pemko Masih Selesaikan Masalah Pedagang

Najib Razak Sering Melabrak Aturan Perbankan, Tapi Semua Beres Setelah Bank Menelepon Jho Low

Jalan Jalur Tengkorak Batam Akhirnya Dilebarkan, Berharap Tidak Ada Lagi Kecelakaan Maut Disana

"Di Tanjung Uma itu sampah pemukiman," ujar Kepala Bidang (Kabid) Persampahan DLH Kota Batam, Faisal, saat dihubungi.

Hal ini pun tak dibantah oleh Ketua RW 04, Kelurahan Tanjung Uma, Kecamatan Lubuk Baja, Kota Batam, Abdul Karim Aziz.

Saat ditemui, pria paruh baya yang kerap disapa Karim ini mengatakan, perihal sampah memang berasal dari pemukiman.

Tapi ia juga menyebutkan, beberapa sumber lain yang menyebabkan sampah bertumpuk di sana.

Perlu Pengolahan Sampah Dengan Memilah, Batam Produksi Sampah 1.000 Ton per Hari

Permasalahan Pipa Bocor di Fly Over Laluan Madani Batam Belum Selesai, Air Masih Tergenang

Hindari Penjualan Gas Elpiji di Atas Harga HET, Pertamina Mulai Terapkan Transaksi Non Tunai

Respon Wiranto Soal Mabes TNI Bentuk Tim Hukum Untuk Kivlan Zen: Jangan Sampai ke Saya Lagi

"Sampah dari Pasar Pujabahari, Pasar Induk, dan Pasar Jodoh juga ke sini. Jadi, sampah dari warga paling 1,5 kg lebih. Tak sampai berton-ton," tegasnya.

Ia juga mengatakan, permasalahan sampah di Tanjung Uma sendiri telah terjadi sejak tahun 2000an.

Halaman
12
Penulis: Dipa Nusantara
Editor: Eko Setiawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved