Ridwan Kamil: Lahan untuk Ibu Kota Baru Terlalu Luas

Cuma sebagai arsitek saya melihat desain dan asumsi kota baru banyak hal-hal kurang tepat. lahannya terlalu luas, 200.000 hektar untuk 1,5 juta orang

Ridwan Kamil: Lahan untuk Ibu Kota Baru Terlalu Luas
Istimewa
Maket salah satu desain Ibu Kota Baru RI versi Kementerian Pekerjaan Umum Republik Indonesia 

TRIBUNBATAM.ID, BANDUNG - Terkait rencana pemindahan ibu kota Indonesia ke Panajam Paser Utara dan Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mendukung langkah pemerintah.

Hanya saja, sebagai arsitek ia menyoroti soal desain dan asumsi pembangunan kota baru yang dinilai terlalu boros lahan.

"Kalau sudah jadi pertimbangan pemerintah pusat dan DPR saya kira kita dukung. Cuma sebagai arsitek saya melihat desain dan asumsi kota baru banyak hal-hal kurang tepat," kata Emil, sapaan akrabnya di Gedung DPRD Jabar, Jalan Diponegoro, Senin (26/8/2019).

"Asumsi lahannya terlalu luas, 200.000 hektar untuk 1,5 juta penduduk. Menurut saya boros lahannya."

Skin Hero Guinevere-Lotus Terbaru, Starlight Eksklusif Hadir September 2019

Bantah Disebut Ilegal, Manajemen Maxim Sebut Aplikasi Sudah Terdaftar Kominfo

Maxim Ikut Ramaikan Bisnis Transportasi Online di Batam, Kadishub: Jangan Rusuh Lagi

Emil menyebut, Indonesia harus bercermin dengan kondisi ibu kota Brasilia di Brasil atau Myanmar yang kini sepi aktivitas lantaran lahannya yang terlalu luas. Kondisi itu, sambung dia, akan membuat penduduk tak betah.

"Ibu kota yang baik di dunia, banyak mengalami kesalahan. Contohnya Brasil di Brasilia sampai sekarang tanahnya terlalu luas, manusia tidak betah. Myanmar juga sama sepi," ujarnya.

Emil menilai, salah satu pengembangan ibu kota yang baik adalah di Washington DC. Menurut dia, ibu kota Amerika Serikat itu punya perbandingan lahan dan populasi yang ideal.

Di Washington DC, kata Emil, populasi penduduknya hanya 700.000 jiwa yang menempati lahan seluas 17.000 hektar.

Di sana, dengan lahan dan penduduk sebanyak itu, bisa berjalan kaki dengan nyaman. lahan yang terlalu luas akan berdampak pada besarnya beban penyediaan infrastruktur.

"kalau 1,5 juta penduduk, tanahnya cukup 35.000 hektar saja. Kalau akan dihuni 1 juta penduduk tapi lahannya 200.000 hektar, kebayang borosnya aspal, kabel, infrastruktur hanya untuk mengakomodir penduduk itu," tutur Emil.

Halaman
12
Editor: Alfian Zainal
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved