KARIMUN TERKINI

Fraksi Gerindra Tolak Pengesahan APBD Karimun 2020, Ini Penyebabnya

Partai Gerindra baru menerima turunan R-APBD 2020 4 jam sebelum Rapat paripurna pengesahan R-APBD tahun 2020.

Fraksi Gerindra Tolak Pengesahan APBD Karimun 2020, Ini Penyebabnya
tribunbatam.id
Juru bicara Partai Demokrat, Azmi menyampaikan pandangan saat rapat paripurna pengesahan APBD Kabupaten Karimun tahun 2020 Jumat (29/11/2019) malam. Fraksi Gerindra menolak R-APBD Karimun tahun anggaran 2020. 

TRIBUNBATAM.id, KARIMUN - Fraksi Gerindra di Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Karimun menolak Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) tahun 2020.

Fraksi tersebut merupakan satu-satunya fraksi yang menolak, sementara delapan fraksi lain yang setuju adalah Golkar plus, PKS, PDIP, PAN, PKB, Hanura dan Demokrat.

Juru bicara Fraksi Gerindra, Efrizal mengatakan ada sejumlah hal yang tidak transparan dan ditutup-tutupi dalam R-APBD 2020 yang akan disahkan.

Disebutkannya Partai Gerindra baru menerima turunan R-APBD 2020 4 jam sebelum Rapat paripurna pengesahan R-APBD tahun 2020.

"Akibat dari diberikannya turunan R-APBD 2020 beserta lampirannya pada waktu yang disahkan, telah membuat fraksi partai Gerindra tidak dapat optimal dalam melakukan penyisiran-penyisiran R-APBD Karimun tahun 2020," kata Efrizal dalam Rapat Paripurna Pengesahan APBD Kabupaten Karimun, Jumat (29/11/2019) malam.

Berdasarkan peraturan pemerintah nomor 12 tahun 2019 tentang pengelolaan keuangan daerah pasal 3 ayat 1 menyatakan, pengelolaan keuangan daerah dilakukan secara tertib, efisien, ekonomis, efektif, transparan, dan bertanggung jawab, memperhatikan rasa keadilan, kepatutan, manfaat untuk masyarakat, serta taat kepada ketentuan peraturan perundang-undangan.

"Optimalisasi pembahasan R-APBD tahun 2020 harus dilakukan dengan sungguh-sungguh guna menjaga sirkulasi-sirkulasi negatif dari masyarakat dikemudian hari, seperti terdapat anggaran-anggaran siluman dan terjadinya penumpukan Silpa yang tidak diharapan. Dengan ini fraksi partai Gerindra menolak untuk melakukan pengesahan terhadap R-APBD tahun 2020 di Kabupaten Karimun," ungkapnya.

Sementara Fraksi Demokrat yang menyetujui penetapan APBD Kabupaten Karimun juga menyampaikan beberapa pandangan secara lisan.

Juru bicara fraksi Demokrat, Azmi menekan beberapa hal. Diantaranya adalah meningkatkan pendapatan daerah dari sektor parkir.

"Kami dari fraksi Demokrat berpendapat bahwa Perda parkir sangat menjanjikan pendapatan untuk Kabupaten Karimun, parkir yang dikeloa BUMD ataupun badan usaha lainnya hendaknya jika ini dipungut agar dipisahkan dari penghasilan dari perusahaan tersebut sehingga dapat dipungut pajak parkir, kami berharap dapat dimanfaatkan," ujar Azmi

Halaman
12
Penulis: Elhadif Putra
Editor: Septyan Mulia Rohman
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved