Saudara Kembar Mengira Ayu Selisa Masih Hidup, Padahal 10 Tahun Terkubur di Septic Tank

Setelah 10 tahun terkubur di resapan septic tank, jenazah Ayu Selisa akhirnya ditemukan meski sudah menjadi kerangka.

Saudara Kembar Mengira Ayu Selisa Masih Hidup, Padahal 10 Tahun Terkubur di Septic Tank
TRIBUNJOGJA.COM / Ahmad Syarifudin
Kebun Bambu, lokasi penemuan kerangka manusia di Karangjati Desa Bangunjiwo Kasihan Bantul 

TRIBUNBATAM.id - Setelah 10 tahun terkubur di resapan septic tank, jenazah Ayu Selisa akhirnya ditemukan meski sudah menjadi kerangka.

Kerangka perempuan yang ditemukan di Kabupaten Bantul, adalah Ayu Selisa, perempuan 17 tahun yang hilang sejak 10 tahun lalu.

Pada tahun 2008, Ayu Selisa yang kala itu masih berusia 16 tahun menikah dengan kekasihnya, Edi Susanto yang berusia 19 tahun.

Mereka tinggal di Kota Yogyakarta namun kerap pulang ke Bantul untuk mengunjungi orantua Edi, yakni Maluyo.

Edi bekerja sebagai buruh serabutan dan Seli tidak bekerja.

Petugas gabungan dari PMI Bantul, kepolisian dan relawan mengevakuasi kerangka manusia yang ditemukan di resapan septic tank di Bangunjiwo Kasihan Bantul
Petugas gabungan dari PMI Bantul, kepolisian dan relawan mengevakuasi kerangka manusia yang ditemukan di resapan septic tank di Bangunjiwo Kasihan Bantul (TRIBUNJOGJA.COM / Ahmad Syarifudin)

Setahun menikah, Edi ternyata kerap melakukan kekerasan dalam rumah tangga kepada Ayu Selisa, istrinya yang kerap dipanggi Seli.

Saat pulang ke rumahnya, Seli pernah bercerita pada Anik Maidarningsih (51) ibundanya bahwa sering dikasari oleh suaminya seperti dipukul dan disundut rokok.

Seli menceritakan itu pada ibunya sambil memangis.

“Pernah kasar, pernah cerita dislomoti (sundut) rokok. Sering nangis pengen pisah. Saya sebagai orang tua cuma bisa ngandani (memberitahu supaya sabar),” ujarnya, Kamis (26/12/2019) saat ditemui Kompas.com di rumahnya di Badran, Kelurahan Bumijo, Kecamatan Jetis, Kota Yogyakarta.

Pada tahun 2009, ibunda Seli curiga saat anaknya tidak lagi datang berkunjung. Padahal Seli dan Edi kerap bertandang ke rumahnya.

Halaman
1234
Editor: Agus Tri Harsanto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved