Breaking News:

Soal Ledakan Bom di Jeddah, Arab Saudi: Perancis sampai Amerika Serikat Kompak Sebut Pengecut

Aksi bom itu terjadi saat upacara internasional dalam rangka memperingati akhir Perang Dunia I.

Editor: Anne Maria
Fayez Nurdeldine/AFP
Prancis hingga Amerika Serikat kompak mengutuk aksi bom di Jeddah, Arab Saudi yang terjadi pada Rabu (11/11/2020). 

TRIBUNBATAM.id, JEDDAH- Ledakan bom terjadi di Jeddah, Arab Saudi.

Ledakan tersebut terjadi pada Rabu 11 November 2020.

Dalam peristiwa tersebut, pejabat resmi mengungkapkan setidaknya tiga orang dilaporkan terluka.

Baca juga: Besok, 1 November 2020, Rombongan Pertama Jemaah Umrah Indonesia Akan Berangkat ke Jeddah

Baca juga: Arab Saudi Buka Penerbangan Internasional Mulai 16 September, KJRI Jeddah Bicara Soal Umrah

Aksi  bom itu terjadi saat upacara internasional dalam rangka memperingati akhir Perang Dunia I.

Sejumlah perwakilan negara diketahui menghadiri acara tersebut.

Baca juga: Jemaah Haji 2020 Gelombang Pertama Tiba di Jeddah, Gunakan Jalur Khusus di Bandara

Baca juga: Jeddah Lockdown Lagi Usai Kasus Baru Covid-19 Meningkat, Berlakukan Jam Malam Hingga Masjid Ditutup

Dikutip Tribunnews dari AlJazeera, pihak Arab Saudi melalui kantor berita negara, SPA, mengatakan penyelidikan sedang dilakukan.

Terkait ledakan itu, kedutaan besar  Prancis, Yunani, Italia, Inggris, dan  Amerika Serikat - yang semuanya terkait dengan upacara peringatan akhir Perang Dunia I - kompak menyebut serangan  bom sebagai tindakan pengecut.

"Press rilis Kedutaan Besar Inggris terkait serangan di pemakaman  Jeddah hari ini.

Kami mengutuk keras serangan pengecut ini, berharap mereka yang terluka segera pulih, dan mendukung otoritas Saudi menyelidiki serangan ini," cuit Kedutaan Besar (Kedubes) Inggris, Rabu.

Dalam pernyataan yang dicantumkan Kedubes Inggris di Twitter, tertulis Prancis, Yunani, Italia, Inggris, dan Amerika Serikat, sepakat mengutuk aksi bom di Jeddah.

Pernyataan Kedubes Prancis, Yunani, Italia, Inggris, dan Amerika Serikat soal ledakan bom di Jeddah, Arab Saudi, yang terjadi pada Rabu (11/11/2020).
Pernyataan Kedubes Prancis, Yunani, Italia, Inggris, dan Amerika Serikat soal ledakan bom di Jeddah, Arab Saudi, yang terjadi pada Rabu (11/11/2020). (Twitter @UKinSaudiArabia)

"11 November 2020

Pres rilis dari kedutaan besar  Prancis, Yunani, Italia, Inggris, dan  Amerika Serikat.

Pagi ini, di pemakaman  Jeddah, sebuah upacara peringatan akhir Perang Dunia I menjadi target serangan ledakan.

Kedubes  Prancis, Yunani, Italia, Inggris, dan  Amerika Serikat, yang menghadiri upacara tersebut, benar-benar mengutuk tindakan pengecut ini.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved