Breaking News:

WISATA NUSANTARA

KLHK dan Kemenparekraf Berkolaborasi Kembangkan Wisata Alam Berbasis Konservasi

Sandiaga Uno bersama Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya mengadakan rapat terbatas. KLHK dan Kemenparekraf Berkolaborasi

ISTIMEWA
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI, Sandiaga Uno 

KLHK dan Kemenparekraf Berkolaborasi Kembangkan Wisata Alam Berbasis Konservasi

JAKARTA, TRIBUNBATAM.id - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno bersama Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, mengadakan rapat terbatas ( ratas) untuk berkolaborasi mengembangkan wisata alam berbasis konservasi, Rabu (24/2/2021).

"Saya baru saja selesai melakukan rapat terbatas dengan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan ibu Siti Nurbaya, kami membahas banyak destinasi wisata alam yang terletak di kawasan konservasi dengan kewenangan pengelolaan ada di KLHK," ujar Sandiaga Uno.

Dari data yang dikemukakan ada 54 taman nasional, 213 cagar alam, 79 suaka margasatwa, dan 126 taman wisata alam terdiri dari 110 taman wisata alam darat, 16 taman taman wisata alam laut, dan 14 taman burung di Indonesia yang hak pengelolaannya ada di KLHK

Baca juga: Perahu Terbalik di Danau Wisata, 9 Orang Tewas

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya saat menghadiri Lokakarya Nasional Pengarusutamaan Isu Perubahan Iklim di IPB International Convention Center, Bogor, Jawa Barat, Selasa (10/5/2016).
Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya saat menghadiri Lokakarya Nasional Pengarusutamaan Isu Perubahan Iklim di IPB International Convention Center, Bogor, Jawa Barat, Selasa (10/5/2016). (KOMPAS.com / RAMDHAN TRIYADI BEMPAH)

"Kita melihat ada 25 kawasan pengembangan eko wisata di destinasi pariwisata prioritas. Kita harapkan dengan rapat kerja ini bisa ada sinergi dan kolaborasi antara Kemenparekraf dan KLHK terutama dalam pengelolaan sampah plastik di destinasi wisata bahari dan perhutanan sosial," tambah Sandiaga Uno.

Menparekraf menekankan sektor pariwisata ini harus bisa bersinergi, karena kekhawatirannya adalah jangan sampai pariwisata memicu limbah terutama limbah plastik.

Untuk itu Kemenparekraf mendorong penerapan pembangunan pariwisata berkelanjutan dan berkualitas sesuai dengan prinsip-prinsip sustainable tourism. 

Baca juga: Pedagang Otak-otak di Bintan Sabar Hadapi Pandemi, Omzet Andalkan Kunjungan Wisatawan

"Kita ingin pariwisata berbasis konservasi semakin dilestarikan dan mensejahterakan. Ibu KLHK menyatakan bahwa tujuan pariwisata berkelanjutan dan berkualitas ini merupakan satu kesamaan pola pandang," ungkap Sandiaga Uno.

Sebagai contoh di Labuan Bajo ada tiga wisata yang di coba disusun. Misalnya Pulau Komodo sebagai atraksi alam yang sangat eksklusif dan terbatas. Pulau Rinca sesuai pemikiran Gubernur NTT digunakan untuk display satwa yang tidak menganggu ekosistem. Serta ada Pulau Padar untuk selfie dan wisata lainnya.

"Dari Labuan Bajo ini ada PR yang disampaikan ibu Menteri KLHK sampaikan kepada saya, bagaimana kita bisa memberikan standar NPSK (Norma, Standar, Prosedur, dan Kriteria) agar wisata yang tertata seperti itu bisa di susun standarisasinya," kata Sandiaga Uno.

Baca juga: 5 Rekomendasi Objek Wisata di Kabupaten Musi Rawas Utara Paling Seru

Halaman
12
Editor: Filemon Halawa
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved