Breaking News:

KPK BONGKAR KORUPSI DI BINTAN

KPK Bongkar Korupsi di Bintan, Periksa Saksi di Gedung Merah Putih, Siapa Dia?

KPK juga menyinggung soal 3 saksi yang tidak kooperatif saat diminta hadir untuk dimintai keterangannya di Polres Tanjungpinang.

(KOMPAS.com/Ardito Ramadhan D)
KPK Bongkar Korupsi di Bintan, Periksa Saksi di Gedung Merah Putih. Foto Juru Bicara KPK Ali Fikri memberi keterangan kepada wartawan di Gedung Merah Putih KPK, Senin (6/1/2019). 

TANJUNGPINANG, TRIBUNBATAM.id - Babak baru upaya Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) membongkar dugaan korupsi di Bintan terus berlanjut.

Penyidik KPK diketahui memeriksa seorang saksi bernama Joni pada Jumat (9/4/2021).

Pemeriksaan saksi dari pihak swasta ini terasa berbeda.

Bila sebelumnya Penyidik KPK memeriksa sejumlah saksi di Polres Tanjungpinang, saksi Joni diperiksa di Gedung Merah Putih Jakarta.

Juru Bicara KPK Ali Fikri mengatakan, pemeriksaan masih berkaitan dugaan pengaturan barang kena Cukai dalam pengelolaan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Bintan Wilayah Kabupaten Bintan Tahun 2016 sampai 2018.

"Jumat (9/4/2021) telah dilakukan pemeriksaan saksi Joni sebagai staf/karyawan swasta," ungkapnya melalui pesan WhatsApp kepada TribunBatam.id, Selasa (13/4/2021).

Pemeriksaan ini, diketahui terkait pengetahuan saksi itu dalam proses pengurusan dan permohonan izin kuota cukai kepada BP Kawasan Bintan periode 2016-2018.

Gedung KPK
Gedung KPK di Jakarta (kompas.com)

"Disamping itu, juga didalami terkait pengetahuan saksi tentang dugaan adanya aliran sejumlah uang pada pihak-pihak yang terkait dengan perkara ini," sebutnya.

KPK diaakui Ali Fikri juga memberi sorotan kepada tiga saksi yang mangkir dari panggilan Penyidik KPK selama tanggal 6 hingga 8 April 2021.

Mereka yang diminta hadir untuk diminta keterangannya sebagai saksi di antaranya Jong Hua alias Ayong, Zondervan alias Evan dan Yuhedra.

Halaman
12
Penulis: Endra Kaputra
Editor: Septyan Mulia Rohman
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved