Breaking News:

HUMAN INTEREST

Perjuangan Hidup Itri Meliza Besarkan 4 Anak dari Cendol Setelah Suami Tiada

Suami Itri Meliza, Budi sebelumnya menjadi korban aksi kriminal di kawasan Pasar Jodoh, Lubuk Baja 9 Mei 2021 lalu.

TribunBatam.id/Ronnye Lodo Laleng
Penjual cendol di kawasan Pasar Jodoh, Kota Batam, Provinsi Kepri, Itri Meliza. Ia kini berjualan cendol seorang diri setelah sang suami tiada. 

BATAM, TRIBUNBATAM.id - Itri Meliza kini harus berjuang seorang diri untuk menghidupi empat orang anaknya.

Hal ini terpaksa dilakukan wanita 40 tahun ini setelah sang suami Budi yang tewas dibunuh kawasan Pasar Jodoh, Lubuk Baja 9 Mei 2021 lalu.

Berjualan cendol yang biasa dilakukan suami, kini ia lakoni seorang diri.

Lokasi berjualannya masih di sekitar area Pasar Jodoh Batam.

Setiap hari, Itri Meliza bangun sejak pukul 3 dini hari untuk mempersiapkan jualannya.

"Setiap hari seperti itu sampai pukul 4 pagi siap-siap jualan," ucapnya kepada TribunBatam.id, Senin (5/7).

Satreskim Polresta Barelang Batam menggelar ekspose setelah berhasil mengamankan pelaku pembunuhan Budi Damanik (42) seorang penjual cendol sekaligus tukang parkir parkir di kawasan Jodoh Batam.
Satreskim Polresta Barelang Batam menggelar ekspose setelah berhasil mengamankan pelaku pembunuhan Budi Damanik (42) seorang penjual cendol sekaligus tukang parkir parkir di kawasan Jodoh Batam. (TRIBUNBATAM.id/EKO SETIAWAN)

Untuk urusan mencari nafkah, Itri mengaku jarang mengambil libur, sekalipun itu sedang tanggal merah.

Sebab di benaknya kini ada empat anak yang masih kecil membutuhkan perhatian dan pemenuhan kebutuhannya.

Pikirnya, kalau libur sehari saja maka tidak ada uang untuk memenuhi kebutuhan keluarga kecilnya itu.

Setiap bulan Itri Meliza harus mengeluarkan uang jutaan Rupiah untuk keperluan bayar kontrakan serta biaya hidup sehari-hari.

Hal itu juga yang membuat ia tidak pernah absen berjualan.

Itri Meliza dan tiga anaknya diketahui mengontrak di Kaveling Bukit Makmur RT 02, RW 013, Tanjung Sengkuang Batam.

Baca juga: TERUNGKAP! Safrudin Tikam Budi hingga Tewas di Pasar Jodoh Batam Gegara Uang Seribu

Baca juga: Amarah Safrudin Meledak Diejek dan Ditantang, Tikam Pedagang Cendol Lalu Sembunyi di Hutan

Sementara satu orang anaknya sedang berada di luar Kota Batam.

Meski penghasilan dari menjual cendol diakui pas-pasan, Itri mengaku tak putus asa demi memenuhi kebutuhan keluarganya itu.

Halaman
123
Sumber: Tribun Batam
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved