Breaking News:

Beda Pajak Emas Batangan dan Emas Perhiasan, Ini Tips agar Tetap Untung

Berdasarkan Pasal 5 ayat (1) huruf (h) dalam PMK Nomor 34/2017 tentang Pungutan Pajak Penghasilan Pasal 22 ditetapkan PPh Pasal 22 pembelian emas

TribunJakarta.com/Gerald Leonardo Agustino
Beda Pajak Emas Batangan dan Emas Perhiasan, Ini Tips agar Tetap Untung 

TRIBUNBATAM.id - Kilau logam mulia emas sejak dulu hingga sekarang peminatnya tak berhenti.

Dalam bentuk apa pun, baik itu perhiasan maupun batangan, emas jadi salah satu investasi.

Emas memiliki nilai atau harga tergolong tinggi ketimbang benda-benda lain yang ada di bumi.

Maka tak heran emas menjadi salah satu alat tukar dan memengaruhi nilai pasar dunia.

Ada banyak alasan orang membeli dan menyimpan emas dalam waktu tertentu, dan berharap ketika menjualnya kembali akan mendapat keuntungan.

Apa pun alasan membeli atau berinvestasi emas, sebaiknya Anda yang berencana melakukannya mengetahui beberapa hal.

Berdasarkan Pasal 5 ayat (1) huruf (h) dalam PMK Nomor 34/2017 tentang Pungutan Pajak Penghasilan Pasal 22 ditetapkan PPh Pasal 22, pembelian emas dikenakan pajak 0,45 persen.

Baca juga: Cara Cicil Emas di Bank Syariah Indonesia (BSI), Bisa Digadaikan Jika Butuh Uang

Baca juga: Tips dan Cara Aman Memulai Investasi Emas untuk Investor Pemula

Dilansir dari Kontan, ini berlaku pada pembeli yang memiliki NPWP.

Sementara yang tidak memiliki NPWP dikenakan sebesar 0,9 persen.

Agus Lihin, konsultan pajak mengatakan, pemungutan PPh 22 atas pembelian emas hanya dikenakan untuk jenis emas batangan dan dipungut oleh badan usaha baik transaksi penjualan secara konvensional maupun online.

Halaman
123
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved