Breaking News:

BERITA CHINA

China Bidik Pulau Bintan Kepri, Kucurkan Dana USD 1,76 Miliar Garap Bisnis Strategis

Sejumlah investor di China membidik Pulau Bintan, Provinsi Kepri untuk berinvestasi. Dana yang mereka kucurkan pun tak main-main.

TribunBatam.id/Istimewa/Dokumentasi KBRI Beijing 2021
China Economic Summit yang dibesut oleh Asia Brand Group, China Association for Asian Economic Development (CAEDA) dan Taihe Group Limited, 28 Desember 2021. Dalam pertemuan itu, sejumlah investor berminat untuk menggarap Pulau Bintan, Kepri dengan nilai investasi fantastis. 

​TRIBUNBATAM.id - China dan kekuatan ekonominya mungkin sudah tak diragukan lagi.

Negara yang kini dipimpin Xi Jinping itu berinvestasi pada sejumlah negara di dunia, termasuk Indonesia.

Skema kerja sama antar negara pun dibuat untuk proyek infrastruktur bernilai fantastis.

Sebut saja proyek kereta cepat Jakarta-Bandung.

Proyek dengan nilai Rp 113 triliun ini sebelumnya bekerja sama dengan perusahaan asal China.

Dalam hal ini sejumlah perusahaan konsorsium BUMN Indonesia dengan konsorsium BUMN China.

PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) namanya.

Rinciannya Konsorsium BUMN Indonesia bernama PT Pilar Sinergi BUMN Indonesia (PSBI), terdiri dari PT Wijaya Karya Tbk dengan kepemilikan saham 38 persen.

Baca juga: Ambisi China Garap Proyek Matahari Buatan Selain Militer dan Ekonomi

Baca juga: Jejak China di Natuna Sudah Lama, Sampai ke Nusantara Pada Masa Dinasti Tang

Kemudian PT KAI dan PT Perkebunan Nusantara (PTPN) VIII dengan kepemilikan saham masing-masing 25 persen, dan PT Jasa Marga Tbk dengan kepemilikan saham 12 persen.

Konsorsium PSBI memiliki saham sebesar 60 persen di KCIC.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved