Breaking News:

Historia

Inilah Sejarah Berdirinya Paspampres, Berawal Dari 8 Pemuda Yang Jadi Perisai Hidup Soekarno

Semua bermula pada 3 Januari 1946, ketika Bung Karno bersama keluarganya, menaiki sebuah kereta api luar biasa dari Jakarta menuju Jogjakarta

Editor:
Pasukan Cakrabirawa pengawal Presiden Soekarno 

Anggotanya berasal dari satuan polisi istimewa.

DKP dalam baktinya berhasil mengamankan Presiden Soekarno dari beberapa upaya pembunuhan.

Beberapa contohnya yakni saat Presiden Soekarno dijadwalkan untuk berpidato di Makassar pada Januari 1962.

Juga, penembakan ketika presiden soekarno sedang shalat Iduladha di Istana Negara.

Dalam dua peristiwa itu, sejumlah personel DKP mengorbankan diri mereka sebagai perisai hidup Presiden.

Presiden Soekarno didampingi pengawal (kiri), dan Serda Ambar, Paspampres mengawal Presiden Joko Widodo (kanan)
Presiden Soekarno didampingi pengawal (kiri), dan Serda Ambar, Paspampres mengawal Presiden Joko Widodo (kanan) (Kolase Dok. Soekotjo via VIK, Kompas.com/Fabian Januarius Kuwado)

Tahun 1962, kesatuan pengawal presiden berubah menjadi Resimen Tjakrabirawa.

Nama Tjakrabirawa diambil dari nama senjata pamungkas milik Batara Kresna yang dalam lakon wayang purwa digunakan sebagai senjata penumpas semua kejahatan.

Tjakrabirawa menjadi satuan yang dipilih dari anggota-anggota terbaik dari empat angkatan, yakni Angkatan Darat, Angkatan Laut, Angkatan Udara, dan Kepolisian yang masing-masing terdiri dari satu batalyon.

Saat itu, Resimen Tjakrabirawa dipimpin oleh Komandan Brigadir Jenderal Moh Sabur dengan wakilnya, Kolonel CPM Maulwi Salean.

Setelah peristiwa G30S/PKI, Resimen Tjakrabirawa dibubarkan, dan dibentuklah Satuan Tugas Polisi Militer AD, atau Pomad Para.

Lalu, tahun 1970, kesatuan pengawal presiden menjadi Paswalpres di bawah rezim Soeharto.

Lalu, masih di era Soeharto, nama Paswalpres diganti menjadi Paspampres, dengan alasan kata pengamanan lebih tepat dari pengawalan.

Syarat Berat

Dikutip dar VIK Kompas.com, perekrutan Paspampres dilakukan dengan sangat hati-hati.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved