DEMO HONG KONG

Hong Kong Makin Mencekam, Seorang Siswa tertembak, Polisi Minta Pemerintah Berlakukan Jam Malam

Remaja 18 tahun yang mengalami luka tembak pada dadanya menjadi bahan bakar bagi para demonstran Hong Kong dan berbagai negara yang pro-pendemo

Hong Kong Makin Mencekam, Seorang Siswa tertembak, Polisi Minta Pemerintah Berlakukan Jam Malam
South China Morning Post
Seorang remaja jadi korban tembak saat demo Hong Kong yang berlangsung rusuh, Selasa (1/10/2019), bertepatan dengan peringatan 70 tahun Republik Rakayat China. 

TRIBUNBATAM.ID, HONG KONG - Situasi di Hong Kong semakin mencekam setelah satu korban jatuh saat demo yang berlangsung rusuh dan kacau, Selasa (1/10/2019), bertepatan dengan peringatan 70 tahun Republik Rakyat China.

Remaja 18 tahun yang mengalami luka tembak pada bagian dadanya ini menjadi bahan bakar bagi para demonstran dan berbagai negara yang pro-pendemo serta anti-China.

Pada Rabu (2/10/2019) siang, lalulintas di jantung pusat bisnis Hong Kong macet pada waktu makan siang, setelah ratusan pemrotes anti-pemerintah berkumpul di Chater Garden di Central dan berbaris di beberapa jalan utama.

Para pengunjuk rasa mengimbau masyarajat bergabung dalam rapat umum mendadak, yang dimulai sekitar pukul 12.30 siang.

Tembus Rp 1,5 miliar, Inilah Koleksi Mobil Ketua DPR RI Puan Maharani

20 Tahun Kabur Penjara, Pria Ini Sembunyi di Goa, Kini Terisolasi, Berikut Foto-fotonya

Megawati Tolak Salaman dengan Surya Paloh, Sekjen Nasdem Anggap Urusan Privat

Mereka memprotes penembakan seorang siswa berusia 18 tahun sehari sebelumnya.

Peserta demo kebanyakan adalah pekerja kantoran, dan mereka meneriakkan slogan-slogan saat berbaris di jalan-jalan di sekitar Chater Garden, memaksa bus dan kendaraan lain berhenti.

Warga Hong Kong melakukan aksi, Rabu (2/10/2019) sehari setelah demo rusuh  yang menimbulkan korban tembak (SCMP).

Kerumunan kemudian terpecah menjadi dua kelompok, beberapa menuju IFC Mall, dan Exchange Square, sementara yang lain melanjutkan ke Des Voeux Road Central, di mana department store Seni dan Kerajinan Cina menutup pintunya sebagai tanggapan.

Sekitar 500 orang berbaris di jalanan Millennium Plaza di Sheung Wan, sebelum mereka berbalik dan berjalan ke Taman Tamar di Admiralty.

HSBC menutup gerbang utama di kantor pusatnya di Central.  Meskipun perbankan bukan target, keputusan diambil "sebagai tindakan pencegahan" karena protes tersebut.

"Kami tetap memberi pelayanan kepada nasabah di kantor cabang seperti biasa. Prioritas kami adalah keselamatan karyawan, pelanggan dan fasilitas kami," kata seorang jurubicara HSBC seperti dilansir South China Morning Post, Rabu (2/10/2019).

Halaman
1234
Penulis: Alfian Zainal
Editor: Alfian Zainal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved