Breaking News:

DEMO HONG KONG

Demo Hong Kong yang Radikal Menyebar ke Sekolah, Guru-guru Paling Terjepit dan Galau

Sejak sekolah dimulai, lebih dari 50.000 guru sekolah dasar dan menengah mendapat tekanan dari pihak berwenang, siswa, orangtua dan media

South China Morning Post
Para siswa di sekolah melakukan aksi rantai manusia dengan kampanye "stand with Hong Kong" dalam putaran demonstrasi anti-pemerintah 

Biro Pendidikan merespons dengan mengatakan, sekolah adalah tempat belajar, bukan platform untuk propaganda politik.

Biro pendidikan juga semakin aktif melakukan inspeksi ke kampus-kampus dan sekolah-sekolah untuk mencari tahu siswa dan staf yang terlibat dalam kegiatan politik.

Otonomi yang dinikmati oleh lebih dari 1.000 sekolah dasar dan menengah di Hong Kong sekarang juga diserang oleh mereka yang merasa guru gagal menjaga siswa mereka.

Sejumlah dosen juga diganti setelah pernyataan anti-protes memicu ketegangan di kelas

Namun hal itu memang bukan pekerjaan mudah karena biro pendidikan juga mendapat kecaman luas jika bertindak keras pada sekolah yang terlibat dalam kerusuhan.

Namun, mereka lebih sering ke luar dari sekolah tanpa tindakan karena sulit untuk membuat keputusan, akibat tingginya tekanan dari berbagai pihak yang berseberangan.

Ratusan orangtua juga mulai memindahkan anak-anak mereka ke luar Hong Kong, seperti Taiwan, Singapura dan sebagian kecil Eropa.

Rakyat Hong Kong saat ini memang terbelah menyikapi demo Hong Kong.

Banyak yang mendukung, tetapi juga banyak yang terganggu karena kerusuhan membuat ekonomi lumpuh dan mereka kehilangan pendapatan.

Bahkan, sebuah survei yang diterbitkan Rabu lalu menyebutkan bahwa lebih dari 40 persen rakyat Hong Kong ingin keluar dari negara itu.

Halaman
1234
Penulis: Alfian Zainal
Editor: Alfian Zainal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved