Breaking News:

DEMO HONG KONG

Demo Hong Kong yang Radikal Menyebar ke Sekolah, Guru-guru Paling Terjepit dan Galau

Sejak sekolah dimulai, lebih dari 50.000 guru sekolah dasar dan menengah mendapat tekanan dari pihak berwenang, siswa, orangtua dan media

South China Morning Post
Para siswa di sekolah melakukan aksi rantai manusia dengan kampanye "stand with Hong Kong" dalam putaran demonstrasi anti-pemerintah 

Beberapa kritik paling tajam datang dari kantor berita pemerintah China, Xinhua, yang bertanya dalam komentar minggu ini: "Apa yang terjadi dengan pendidikan Hong Kong?"

Membuat rantai manusia paling sering terjadi di sekolah

Kantor berita itu menyorot Ho Chuen Yiu Memorial College, yang menegaskan tidak akan mengeluarkan siswa mereka bernama Tsang Chi-kin (18) yang dadanya tertembak pada 1 Oktober lalu setelah sekelompok pengunjuk rasa menyerang polisi di Tsuen Wan.

Tsang yang saat itu terpaksa ditembak karena menyerang polisi dengan batangan besi didakwa melakukan kerusuhan dan dua tuduhan menyerang petugas.

Xinhua mengkritik sekolah tersebut karena tidak menyebutkan kejahatan yang dituduhkan kepada siswanya dan memilih untuk berbagi keprihatinan kaum muda tentang situasi saat ini.

Beberapa pendidik dan orangtua juga telah mengkritik sekolah yang longgar mengawasi siswanya untuk berpartisipasi dalam kegiatan protes.

“Sekolah bukan tempat bagi orang untuk mengekspresikan tuntutan politik mereka,” kata Wong Kwan-yu, presiden Federasi Pekerja Pendidikan (HKFEW) yang pro-Beijing Hong Kong.

"Jika siswa memiliki pertanyaan atau masalah, mereka harus berkomunikasi dengan guru untuk menemukan solusi, bukan ke jalanan."

Dia menyalahkan manajemen sekolah yang tidak memadai karena gagal melindungi siswa dari pengaruh eksternal.

Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam Cheng Yuet-ngor ketika mengumumkan aturan darurat anti-topeng pada 4 Oktober lalu mengatakan bahwa jumlah siswa yang ikut dalam aksi terus meningkat.

Selama seminggu terakhir, siswa telah melakukan berbagai protes di beberapa sekolah menengah atas, termasuk St Paul's College di Mid-Levels; Perguruan Tinggi Wah Yan, Hong Kong, di Wan Chai; Sekolah Menengah Sing Yin di Ngau Chi Wan; dan Tsuen Wan Public, Sekolah Memorial Ho Chuen Yiu Public.

Selain menyanyikan lagu protes dan mengenakan pakaian hitam, beberapa orang menunjukkan penghinaan terhadap larangan topeng dengan mengenakan helm, kacamata dan masker gas.

Para pendidik dan orangtua juga terkejut karena jumlah siswa yang ditangkap polisi juga melonjak tajam.

Statistik polisi menunjukkan peningkatan jumlah siswa yang ditangkap sejak tahun ajaran baru dimulai, awal September.

Sebanyak 550 orang yang ditangkap atas protes dari 1 hingga 27 September termasuk 207 siswa sekolah menengah dan universitas atau 38 persen.

Jumlah Ini meningkat tajam dari tiga bulan sebelumnya. Dari 1.046 yang ditangkap antara 9 Juni dan 31 Agustus, 257 atau seperempatnya adalah mahasiswa namun tidak ada siswa menengah.

Selain Tsang, yang terluka di bagian dada, seorang siswa Form 3 yang berusia 14 tahun dari Chong Gene Hang College ditembak kakinya selama protes hukum anti-topeng di Yuen Long pada 4 Oktober.

Seorang mantan kepala sekolah Tai Hay-lap mengatakan, sangat tidak baik jika anak-anak kecil ditangkap, namun hal ini juga sulit dihindarkan jika anak-anak itu berada dalam kerusuhan.

Pendidik lain menunjukkan bahwa beberapa siswa dapat bergabung dengan protes karena tekanan teman sebaya.

Wong Kam-leung, anggota dewan Sekolah Menengah HKFEW Wong Cho Bau di Tung Chung, mengatakan: “Siswa sekolah menengah berusia antara 12 dan 18 tahun, dan memiliki pikiran yang belum matang, mereka dapat dengan mudah menjadi emosional, terprovokasi, atau bahkan impulsif, selama kegiatan yang melibatkan melantunkan slogan dan menyanyikan lagu. "

Siswa Form 6 yang hanya ingin disebut sebagai Yeung mengatakan, ia bergabung dengan protes di dalam dan di luar sekolah setelah mengikuti media sosial seperti LIHKG dan Telegram.

"Ada banyak pesan di platform online yang meminta orang untuk bergabung dalam protes," katanya. "Beberapa guru kami juga mendukung kami, dengan mengatakan, 'Anda dapat melakukan bagian Anda'."

Sekolah Membutuhkan Panduan

Setelah larangan topeng diumumkan Jumat lalu, Biro Pendidikan mengeluarkan pedoman untuk sekolah, termasuk memberitahu staf dan siswa untuk tidak mengenakan topeng atau menutupi wajah mereka, kecuali untuk alasan agama atau kesehatan.

Pendidik veteran Chan Chi-chung, yang memiliki pengalaman 26 tahun sebagai guru Cina sekolah menengah mengkritik pedoman itu karena tidak jelas. "Kami bahkan kesulitan menjelaskannya kepada orangtua siswa yang meminta lebih banyak detail."

Tai Tak-ching, kepala sekolah SKH Tang Shiu Kin Secondary School di Wan Chai bahkan menuduh biro "membawa politik ke kampus" dengan menerapkan undang-undang anti-topeng ke sekolah.

"Dari apa yang kami pahami, sekolah tidak dianggap sebagai tempat untuk pertemuan umum atau prosesi, pertemuan yang melanggar hukum, pertemuan yang tidak sah dan kerusuhan," katanya dalam sebuah program radio.

Tapi masalahnya, Tai Hay-lap, seorang mantan kepala sekolah menyebutkan, justru siswa yang membawa politik ke kampus dengan mengenakan topeng untuk mengekspresikan sikap politik mereka.

"Jika kamu tidak sakit, kamu tidak harus memakai topeng setiap hari dan tidak harus berwarna hitam. Lalu, untuk apa Anda memakainya di sekolah?"

Selain itu, di bawah kebijakan manajemen berbasis sekolah yang diperkenalkan oleh Biro Pendidikan pada tahun 2005, sekolah-sekolah Hong Kong memiliki kebebasan dan fleksibilitas dalam operasi sehari-hari mereka, manajemen sumber daya dan pengembangan karakteristik mereka sendiri.

Dewan sekolah juga memiliki kekuatan untuk merekrut dan mempromosikan guru tanpa melalui biro, yang menurut para kritikus, telah menyebabkan pelecehan di beberapa sekolah.

Ketua Federasi Pekerja Pendidikan Wong berpikir bahwa biro harus bertindak ketika sekolah gagal menyelesaikan masalah manajemen.

"Tujuan dari manajemen berbasis sekolah adalah agar sekolah menyelesaikan masalah mereka sendiri. Tetapi ketika mereka menghadapi masalah di luar jangkauan mereka, biro harus memberikan dukungan," katanya.

Tai Hay-lap, mantan anggota Komisi Pendidikan menyarankan agar biro membentuk gugus tugas yang terdiri dari ketua berbagai asosiasi kepala sekolah, untuk menghasilkan pedoman yang lebih jelas untuk sekolah.

Ini akan membantu kepala sekolah yang berjuang untuk menghadapi berbagai tekanan, seperti penangkapan murid-murid mereka.

Bahkan, kata Tai, biro juga harus menangani masalah keselamatan dan hukum jika para siswa yang berhadapan dengan hukum.

"Ini bukan untuk membantu kamp politik, tetapi agar sekolah berjalan dengan lancar dan menghindari siswa situasi berbahaya," katanya.

Guru sekolah dasar Patrick Yu mengatakan, para guru sekarang berada di bawah tekanan dari semua lini dan ini adalah sesuatu yang mereka bicarakan setiap hari.

Sebelum masa sekolah dimulai, orangtua memanggilnya untuk bertanya apakah sekolah akan berbicara tentang krisis politik, dan beberapa mendesaknya untuk tidak menyebutkannya sama sekali.

"Saya pikir kita sedang berjalan di atas kawat logam," katanya. "Kita harus khawatir tentang reaksi orangtua dan apa yang akan disampaikan murid kepada orangtua mereka."

Dia juga merasa pemerintah sudah mulai terlalu banyak mencampuri urusan sekolah, menciptakan "teror putih" di kalangan guru.

Dia menunjuk kasus seorang guru yang mengkritik tindakan polisi di Facebook.

Insiden itu mengakibatkan empat asosiasi polisi mengeluh kepada Sekretaris Pendidikan Kevin Yeung Yun-hung, yang kemudian "menyidangkan" guru tersebut.

Annie Wu Suk-ching, putri pendiri kelompok Maxim James Tak Wu, yang mengkritik sistem pendidikan Hong Kong karena gagal menciptakan identitas nasional China di kalangan anak muda Hongkong.

Wu adalah anggota komite tetap dari Konferensi Konsultatif Politik Rakyat China. Gerai Maxim miliknya telah diserang oleh pengunjuk rasa sejak Wu mengutuk protes di Dewan Hak Asasi Manusia PBB bulan lalu.

"Kebijakan pendidikan kami telah gagal total sejak 1997," kata Wu kepada China News Service milik pemerintah.

“Mereka belum mengajarkan sejarah China mulai dari taman kanak-kanak sampai sekolah menengah. Anak-anak belum diajari untuk mengenal negara mereka, dan mereka bahkan tidak mengikuti upacara pengibaran bendera atau menyanyikan lagu kebangsaan."

"Anak-anak itu telah tumbuh dewasa sekarang, dan mereka mengidentifikasi diri mereka sebagai warga Hongkong, bukan Tionghoa. Mereka membakar bendera China dan mengibarkan bendera Amerika.”

Tetapi anggota parlemen bidan pendidikan, Ip Kin-yuen percaya bahwa permasalahan pemerintah Hong Kong adalah alasan mengapa sejumlah besar orang muda, termasuk siswa, ikut serta dalam protes tersebut.

“Selalu mudah menyalahkan sistem pendidikan,” kata Ip. “Pemerintah harus mencari solusi dari kebijakannya. Setiap penyimpangan dari itu adalah upaya untuk mengalihkan perhatian dan mencari kambing hitam."

Ip mengatakan bahwa anak-anak muda Hong Kong lahir dan besar dari budaya yang jauh berbeda dari China, bahkan sejak nenek-moyang mereka 100 tahun lalu. 

Karena itu, pemerintah Hong Kong harus menemukan cara dalam melakukan komunikasi sosial kepada rakyatnya, bukan dengan cara China, hanya dengan membuat rilis di media dan berbicara di depan televisi.

Dan itulah yang terjadi di Hong Kong, ketika pemerintah mengajukan draft RUU ekstradisi yang berlawanan dengan DNA Hong Kong.

Para remaja Hong Kong lebih mengenal sosok Sun Yat Sen yang mendirikan Republik China daripada Mao Zedong yang menggulingkan Partai Kuomintang 70 tahun lalu dan mendirikan Republik Rakyat China yang komunis.

Penulis: Alfian Zainal
Editor: Alfian Zainal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved