LIGA INDONESIA

Bhayangkara FC Tak Akan Intervensi Kasus Hukum yang Jerat Saddil Ramdani, Ini Solusi yang Diharapkan

Saddil Ramdani dilaporkan ke Polres Kendari atas dugaan penganiayaan kepada seorang korban bernama Irwan yang terjadi pada Jumat (27/3/2020)

instagram/bhayangkarafc
Saddil Ramdani resmi menjadi pemain Bhayangkara FC untuk Liga 1 2020 

TRIBUNBATAM.id, JAKARTA – Pemain Bhayangkara FC Saddil Ramdani dilaporkan ke pihak kepolisian dan sudah ditetapkan sebagai tersangka di Polres Kendari.

Saddil Ramdani menghadapi masalah hukum ini saat kompetisi sedang libur karena wabah virus corona.

Saddil Ramdani dilaporkan ke Polres Kendari atas dugaan penganiayaan kepada seorang korban bernama Irwan yang terjadi pada Jumat (27/3/2020).

Saddil Ramdani Tersandung Masalah Hukum, APPI Siap Diajak untuk Diskusi

Ini Momen Pahit Kedua Bagi Supardi Nasir di Persib Bandung, Saat Sempurna di Awal Tapi Liga Berhenti

Negara Mali Berstatus Lockdown, Pemain Persebaya Makan Konate Tak Bisa Pulang, Tertahan di Surabaya

Polres Kendari pun kini telah menaikkan status Saddil menjadi tersangka setelah memeriksa Saddil, korban dan beberapa saksi.

Saddil Ramdani kini berada di kampung halamannya di Kendari.

Meski sudah berstatus tersangka, Saddil Ramdani tidak ditahan, terlihat dari status instagramnya yang selalu update.

Terkait kasus hukum yang menjerat pemainnya, Chief Operating Officer Bhayangkara FC, Kombes Pol. Sumardji buka suara.

Sumardji menegaskan, pihaknya menyerahkan permasalahan ini kepada Polres Kendari dan mengikuti semua prosedur hukum.

“Intinya kami sebagai klub apa pun yang terjadi di luar klub adalah tanggung jawab masing-masing dan tidak akan mengintervensi atas kasus Saddil saat ini. Kami akan ikut prosedur hukum yang ada,” kata Sumardji, Sabtu (4/4/2020).

“Tentu kami akan mengikuti semua proses hukum dan menaati semua proses hukum,” sambungnya.

Halaman
1234
Editor: nandrson
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved